Engagement Fund ;)

Thursday, 23 June 2011

Gaji Pertama

Dah banyak kali dapat gaji, tapi baru terasa nak tulis tentang gaji pertama. Tak apalah, buat kenang-kenangan sendiri. Jadi, anda yang sudah bekerja, apakah yang anda buat dengan gaji pertama anda? Dulu arwah mak pernah cerita bagaimana terujanya bila mahu mendapat gaji pertama sampaikan arwah atuk kayuh basikal ke Banting menemankan arwah mak ambik gaji. Sekarang, dah tahu perasaan mendapat gaji pertama. Memang seronok sebab duit tu hasil usaha kita sendiri. Sebelum ni, memang aku tak pernah langsung bekerja secara sambilan. Jadi, kerja inilah baru merasa. Mula-mula Bank Islam hantar SMS mengatakan duit dah masuk, terus tak sabar-sabar nak ke bank dan balik rumah. Perkara pertama yang aku buat dengan duit tersebut adalah beri sedikit pada Abah. Sedekah yang terbaik adalah kepada ahli keluarga dan lebih afdhal kalau berikan sedikit hasil titik peluh kepada ibu bapa. Kemudian, barulah aku fikir nak buat apa dengan duit selebihnya.

Orang kata, buatlah sesuatu dengan gaji pertama yang boleh memberikan kenangan selamanya. Waktu tu, memang tak terfikir langsung tentang kata-kata orang ni. Tapi alhamdulillah, aku ada sesuatu yang boleh dikenang dengan gaji pertama ni. Waktu tu, memang tengah meroyan nak membakor. Bakor kek la wei. Jadinya, teruslah cari tempat yang dekat untuk belajar selok-belok kek cawan yang popular tu. Cari punya cari, ketemu dengan satu blog ni. Lokasinya memang terletak di kawasan jajahan aku dan tak jauh dari rumah. Terus daftar diri dan bayar deposit. Selamatlah mempelajari ilmu baru. Itulah kenangan gaji pertama aku. Maksud aku, benda yang tak luput dek zaman. Ilmu, kalau dipelajari dan diamalkan, bertahanlah ia sampai bila-bila.
Ini hasilnya. Terketar-ketar tangan memicit piping bag. Ingatkan senang kacang, rupanya susah jugak. Tapi tak adalah susah tahap gaban. Selama ni kalau nak makan, sedap je pesan pada orang kan, sekarang dah tahulah kepayahan membuatnya. Nak baca cerita tentang ini, boleh tekan sini ye. Selesai satu hal. Hal lain yang sengal adalah, sebaik saja belajar cara menggigihkan diri menekan piping bag tu, terus aku tak amalkan sebab dari sehari ke sehari asyik bertangguh nak beli set nozzle. Bila dah berhajat nak beli dan sampai ke kedai yang menjual, set yang dikehendaki pulak tak ada. Takat tahap permulaan ni, aku tak adalah nak beli nozzle Wilton. Seketul nozzle je harganya mencecah belas ringgit. Nak beli mahal-mahal, takut hangat-hangat tahi ayam je. Akhirnya, aku jumpa satu kedai maya yang jual segala mak nenek peralatan membuat kek. Apa lagi, dengan hanya beberapa klik, selamat satu set nozzle jadi milik aku. Hehehe... Kalau ada yang terasa nak membeli-belah di kedai maya tu, boleh la tekan sini ye. Sekarang, silalah beli oven baru supaya boleh merasa kek segar dari ladang. Kalau cikgu tahu aku tak amal ilmu yang dipelajari ni, mau kena tazkirah ni. Ampun cikgu, lepas ni saya cuba buat ye. Resepi dan tips yang cikgu bagi semua masih tersimpan elok. Hehehe...

2 comments:

aimannuha said...

tak boleh kalo takde kaler hijau haha ;P
wahhhh boleh la nanti aku order je cupcake dari kooo ahaksss!

farae al-farafisya said...

sifu dah sediakan pewarna hijau dan edible image hijau utk aku awal2 lagi...:p
boleh2, insyaAllah...