Engagement Fund ;)

Sunday, 12 June 2011

Jadi Doktor Gigi Boleh Kaya-raya?

Tiap bulan, sebaik saja gaji masuk, memang aku akan ketepikan sikit untuk masuk tabung. Karang Tabung Haji tinggal tabung je. Hahaha... Sebab budak-budak tengah periksa dan tak berapa ada kerja, maka minta kebenaran dengan bos nak keluar kejap petang Selasa lalu. Macam biasa, kalau aku pergi sorang, kalut dan kelam kabut tu memang lain macam. Semua orang aku jeling sebab aku rasa semua orang tu macam berniat jahat. Sekarang bukan boleh percaya, macam-macam benda jadi. Dengan simbah asidnya, dengan ragutnya, heh, macam-macamah. Kalau korang terserempak aku kat Banting sorang-sorang tunjuk muka cuak, janganlah tegur sebab insyaAllah aku tak perasan orang. Kalut punya pasal. Niat nak ke TH je. Tapi tengok jam, masih awal. Singgah Klinik Tiew dulu. Memang dah lama berhajat nak buat pemeriksaan gigi tapi asyiklah lari bajet dan malas melanda. Kalau ikut sebetulnya pun, memang kena jumpa doktor gigi 6 bulan sekali. Waktu naik tangga tu, aku cepat-cepat naik sebab dalam otak ni dok fikir; 'macam mana kalau tiba-tiba ada orang samun aku waktu tengah naik tangga ni? Orang bukannya nampak'. Separuh jalan, ada sorang lelaki naik tangga yang sama. Aku sempat jeling dan percepatkan langkah takut-takut orang tu berniat jahat. Rupanya orang tu pun nak dapatkan rawatan jugak. Kahkahkah....

Sampai-sampai, tak ada orang langsung. Alhamdulillah, tak perlu tunggu lama gamaknya. Setelah daftar dan ditemu ramah keadaan kesihatan hari ini, disuruh duduk sementara menunggu giliran. Lama juga tunggu dipanggil. Rupanya ada orang kat dalam dan cuma ada seorang doktor bertugas. Masuk-masuk, terus ke bilik rawatan. Seorang doktor berbangsa Cina sedang menanti. Satu perkara yang bagus di sini adalah doktor-doktornya ramah. Setelah diperiksa, tiada masalah gigi berlubang seperti disangka. Manalah aku tau, aku rasa tak selesa. Ingatkan lubang dah gigi ni. Cuma ada karang gigi dan perlu dibersihkan. Aku redha saja sebab lepas ni memang dah malas nak cari masa lagi. Lagipun sementara ada duit. Macam biasa, bila kerja pembersihan dilakukan, ngilu dan sakit akan terasa bersilih ganti. Aku rasa aku dah tau kenapa orang takut nak jumpa doktor gigi. Sebabnya, bila rawatan dijalankan, geselan antara peralatan yang digunakan dengan gigi menimbulkan satu rasa ngilu yang dahsyat sampai boleh teringat-ingat walaupun sudah 3 hari berlalu.

Tapi bagi aku, tak adalah sakit mana pun cuma normallah kalau dia cuci gigi tu kena korek-korek dan keluar darah sikit. Selama ni, aku tak berapa nak takut jumpa doktor gigi Cuma cuak aje sebab dengar ketakutan melampau orang lain apabila disuruh jumpa doktor gigi. Bila dah besar ni memanglah tak pernah pergi berteman. Bila sorang-sorang, cuak dia lain macam la sebab tak ada teman berborak dan bergelak ketawa sebelum masuk jumpa doktor. Kalau nak jumpa doktor gigi, memang pergi ke Klinik Tiew sebab dari kecik arwah mak bawak kitorang ke sini, sejak klinik dia kecik dan menyewa bangunan lain sampailah sekarang dia dah ada bangunan sendiri. Kecik-kecik dulu asal jumpa doktor je mesti dia bagi sesuatu macam buku mewarna atau ubat gigi percuma. Hehehe... Bila dah besar panjang ni, baru sedar diri bahawa bukan mudah nak dapatkan rawatan di klinik gigi swasta. Ongkos tinggi. Dulu masih ditanggung oleh mak atau abah, maka tak adalah rasa apa-apa. Sekarang bila dah merasa cari duit sendiri dan keluar duit sendiri, barulah rasa bersyukur sangat-sangat dengan nikmat yang telah dirasai. Alhamdulillah, terima kasih mak, terima kasih abah.

Gambar diambil daripada laman web Klinik Tiew

Kos rawatan untuk hari tersebut adalah RM80 tunai. Kalau pemeriksaan biasa, tak tahulah kena berapa. Mau tak kaya? Temujanji seterusnya adalah pada bulan Disember nanti. Ada sesiapa nak jadi teman berborak dan bergelak ketawa sebelum aku jumpa doktor bulan 12 nanti?

No comments: