Engagement Fund ;)

Tuesday, 21 June 2011

Melayu Tak Hilang, Tetapi Bagaimana Dengan Bahasanya?

Sudah agak lama sebenarnya mahu menulis sesuatu tentang ini. Sesuatu tentang warisan Melayu. Hang Tuah pernah berkata; takkan Melayu hilang di dunia. Melayu masih ada, tetapi apa sudah jadi dengan bahasanya? Kebelakangan ini, kalau menonton drama atau filem Inggeris di televisyen, aku perhatikan sari kata terjemahan sudah jadi caca marba. Walaupun aku lebih suka mendengar dialog yang diperkatakan, tetapi bila ada sari kata muncul di bawah, mata dengan sendirinya akan teralih juga membaca apa yang tertulis. Penggunaan perkataan untuk terjemahan dialog adalah agak menyedihkan. Terdapat perkataan bahasa Inggeris yang dieja dengan ejaan Melayu terselit didalam sari kata tersebut. Bukankah ini sedikit sebanyak menyumbang kepada kekeliruan para pelajar? Di sekolah, tentulah mereka diajar menggunakan bahasa Melayu baku untuk menulis karangan mahupun perkara berkaitan akademik. Tetapi, di rumah mungkin mereka menggunakan bahasa Melayu pasar yang sudah bercampur aduk perkataan yang digunakan antara bahasa Melayu dan bahasa Inggeris. Bila bahasa pasar ini pula digunakan bukan hanya sebagai bahasa pasar iaitu dalam percakapan malah dalam bentuk tulisan, satu masalah pula akan timbul.

Sebagai aliran yang paling berpengaruh dalam kalangan masyarakat, media massa sepatutnya mengambil berat tentang perkara ini kerana pendedahan yang dibuat di media massa akan mempengaruhi minda pelajar. Bagaimana mahu memartabatkan bahasa Melayu seandainya kita lebih senang menggunakan perkataan Inggeris yang diMelayukan supaya nampak lebih gah dan bernas sedangkan sebenarnya dalam bahasa Melayu, sudah ada perkataan khas untuk perkataan Inggeris yang diMelayukan tadi? Terlalu banyak contoh perkataan Inggeris yang diMelayukan antaranya;

Bisnes (business) yang sepatutnya adalah Perniagaan
Interviu (interview) yang sepatutnya adalah Temuramah atau Temuduga
Hurikan (hurricane) yang sepatutnya adalah Taufan
Sain (sign; abbreviaton for signature)yang sepatutnya adalah Tandatangan
Skil (skill) yang sepatutnya adalah Kemahiran
Kontagion (contagion) yang sepatutnya adalah Penularan
Ofis (office) yang sepatutnya adalah Pejabat
Fasiliti (facility) yang sepatut adalah Kemudahan

Jadi bagaimana? Penggunaan perkataan tersebut akan mula mengelirukan pelajar dan sekaligus memberi masalah kepada guru matapelajaran Bahasa Melayu dan juga Bahasa Inggeris. Masalah untuk guru Bahasa Melayu adalah penggunaan perkataan yang tidak sesuai manakala untuk guru Bahasa Inggeris pula, para pelajar menggunakan ejaan yang salah untuk mengeja perkataan-perkataan tersebut. Memang, banyak juga perkataan Melayu yang dipinjam daripada bahasa asing tetapi kalau sudah ada perkataan khusus untuk satu perkataan, mengapa tidak digunakan saja perkataan tersebut? Ada juga perkataan pinjaman daripada bahasa Inggeris yang digunakan secara meluas kerana perkataan atau istilah tersebut memang berasal daripada bahasa asing tersebut. Selalunya, istilah asing ini digunakan secara untuk bidang-bidang tertentu seperti istilah sains atau teknikal.

Penulisan ini bukanlah kerana saya tidak sukakan bahasa asing sementelah bidang pengajian saya adalah Bahasa Inggeris. Tiada sebab untuk tidak menyukai bahasa asing. Tetapi saya menulis kerana bimbang melihat percampuran bahasa yang menjadi-jadi hingga menyebabkan kesalahan tatabahasa dan kosa kata bagi bahasa-bahasa yang diubah tadi. Tak salah belajar dan menggunakan bahasa asing, tapi jangan abaikan bahasa kebangsaan sendiri. Dalam pada mencari bahan untuk menulis, saya terjumpa satu artikel mengenai bahasa Melayu yang pernah diterbitkan di dalam Utusan Melayu. Bolehlah terus ke pautan ini untuk membaca artikel tersebut.

No comments: