Engagement Fund ;)

Thursday, 18 August 2011

Apa yang tidak terlihat itu ada

Isnin lepas ketika sedang berbuka, telefon rumah berdering. Bila telefon rumah berdering pada waktu kritikal, maksudnya sesuatu yang buruk berlaku. Biasanyalah... Bila diangkat, suara Fairuz kedengaran cemas di corong telefon; "Tolong, ...... ayah keluar darah tak berhenti." Sudah, suaranya tenggelam timbul tapi yang jelas kedengaran adalah 'keluar darah tak berhenti' dan tak berapa dengar dari bahagian mana darah keluar. Aku terus saja menenangkan dengan berkata; "Ok, nanti Kakak In bagi tau Atuk." Maka lepas solat maghrib, aku, Abah dan Abang Faiz bergegas ke rumah Abang Mad untuk melihat keadaanya. Tidaklah jauh. Kalau ikut jalan dalam, dalam 10 minit boleh sampai. Sampai-sampai, ada darah dalam besen dan di lantai. Walaupun aku sudah beberapa kali derma darah, tapi bila nampak darah macam tu tetaplah jadi ngeri. Agak banyak juga darah yang keluar tu. Dikhabarkan, ini kali ketiga keadaan ini berlaku dan pertama kali terjadi ketika hari masih 'siang'. Dua kejadian sebelumnya berlaku pada waktu tengah malam. Aku ingatkan cuma kejadian biasa. Rupanya gangguan tu agak luar biasa.

Memang sejak Abang Mad pulang dari hospital, aku tak pernah lagi tulis perkembangan beliau di sini. Nanti kejap aku tengok bila beliau pulang dari hospital. Okey, jumpa dah. 23 April 2011, beliau dipindahkan dari HKL ke Hospital Putrajaya. Dekat sikitlah dengan rumah. Kemudian, 27 April 2011 beliau dibenarkan pulang ke rumah. Hampir sebulan jugalah berada di hospital. Sehingga hari ini, hampir 4 bulan juga Abang Mad terlantar sakit. Sebaik saja pulang ke rumah, beliau masih lagi ke hospital untuk pemeriksaan. Kalau tak silap, 2 kali ke Hospital Tengku Ampuan Rahimah dan sekali ke HKL. Selebihnya, ke Hospital Banting untuk terapi setiap minggu. Macam yang diceritakan Abah, terapi yang dijalankan melibatkan pergerakan tangan dan kaki serta pertuturan. Alhamdulillah, perkembangannya memberangsangkan.

Cuma, kebelakangan ni terdapat gangguan lain yang tak terlihat oleh mata kasar. Kejadian Isnin lepas tu disebabkan oleh gangguan itulah. Bila sakit, fizikal dan mental kita lemah. Makanya, mudahlah makhluk lain itu untuk mengganggu. Sudah beberapa orang ustaz datang mengubati tapi masih belum diizinkan Allah untuk sembuh. Perawat dari Darussyifa' juga sudah datang merawat dua kali. Dalam keadaan kelam kabut Isnin lepas, aku teringat Andak sebab dia pernah bagi tahu dia ada belajar cara nak merawat gangguan ni. Mujurlah Andak membantu. Terima kasih banyak-banyak bos. Andak ajar cara nak kesan kehadiran gangguan dan mencarikan perawat terdekat. Jadi hari Selasa, lepas kerja aku terus ke rumah Abang Mad untuk menyampaikan perkara yang diajar. Waktu tu, Abang Mad nampak lagi makhluk tu. Sebab Abang Mad masih tak boleh bercakap dengan sempurna, dia hanya menunjukkan di mana makhluk itu berada. Kadang-kadang, Abang Mad akan ikut baca ayat kursi yang memang sentiasa terpasang kuat-kuat sambil palingkan muka ke arah lain. Kita yang biasa ni, memanglah tak nampak. Tak tahu macam mana rupa makhluk tu. Dugaan Allah untuk menguji kesabaran hambaNya.

Bila terjadi perkara macam ni, teringat pengalaman berhadapan dengan perkara yang hampir sama di Hamidiah dulu. Seorang pelajar baru dibukakan hijabnya untuk melihat makhluk-makhluk yang terlihat oleh mata kasar. Aku namakan dia Afif lah ye (bukan nama sebenar). Nak dijadikan cerita, Afif ni masuk pulak dorm aku sebab dorm asal dia di aras tiga; agak bahaya sebab tinggi. Takut dia terjun. Malam pertama dia duduk dalam dorm aku, memang aku takut gila sampai bermimpi benda bukan-bukan hingga mengejutkan orang di katil sebelah. Pertama kali, memang begitulah. Waktu tinggal di dorm tu, beberapa kali juga Afif diganggu hingga terpaksa diredakan oleh beberapa orang warden lelaki. Boleh kata, sepanjang masa benda tu ikut dia. Dalam bilik prep pun dia nampak. Waktu nak ke masjid pun ada. Dalam dorm tak payah cakap la kan. Memang ada. Kali terakhir Afif diganggu adalah pada waktu petang. Aku ingat lagi, waktu tu ada program korban rasanya. Jadi semua orang sibuklah membantu mana yang patut. Aku baru je balik dari dewan makan dan terus naik ke dorm. Afif memang tak datang sekolah hari tu sebab malam sebelumnya dia meracau dengan dahsyatnya. Bila meracau, dia mendapat kekuatan luar biasa hinggakan beberapa orang yang gagah perlu menahan kekuatannya tu. Waktu masuk dorm, cuma dia berseorangan di katilnya. Aku pun mulalah cuak bila dia duduk senyap-senyap sorang-sorang. Orang macam ni memang tak boleh dibiarkan sendiri sebab dengan mudah dia akan diganggu. Aku terus tak jadi nak berlama-lama bila nampak dia makin menunduk dan genggam tangan. Salah satu petanda kehadiran makhluk tu adalah Afif akan duduk tertunduk dan menggenggam tangannya. Aku pun terus lari ke bawah mintak bantuan. Tak sempat dah nak sarung selipar ke hape. Nasib baik terjumpa beberapa orang kakak form 5 tengah jalan. Terus masing-masing kelam-kabut pergi dorm aku. Sedang elok kakak-kakak tu sampai, dia pun mula meracau. Fuh, mujurlah sempat mintak bantuan. Kalau nak harap aku yang tak berapa nak berani ni, tak tahulah. Bila ada gangguan macam tu, memang ayat kursi dan 3 qul yang dibacakan. Salah satu kelebihan ayat kursi ni adalah dapat menjauhkan gangguan syaitan. Selalunya, bila dibacakan ayat kursi, racauan Afif akan reda. Tapi petang tu, macam tak ada kesan. Maka salah seorang daripada kami mencadangkan untuk menasyidkan asmaul husna. Alhamdulillah bila asmaul husna mula bergema, Afif beransur tenang. Sesungguhnya, semua yang berlaku adalah dengan izin Allah. Dialah yang mendatangkan penyakit dan Dia jugalah yang berkuasa menyembuhkan. Itulah gangguan terakhir sebab pada hari yang sama, dia pindah ke sekolah lain.

Sumber gambar dari sini

Pengalaman-pengalaman macam itulah yang mengajar aku jadi berani sikit dan tidak terlalu cemas bila berhadapan dengan situasi luar biasa ni. Kadang-kadang bila terlampau takut, kita jadi lupa bahawa bukan makhluk tu yang patut ditakuti. Tapi Allahlah yang layak ditakuti. Mudah-mudahan gangguan yang dihadapi Abang Mad akan cepat reda dan diberi kesembuhan dengan izin Allah.Memang, apa yang tak terlihat itu wujud. Sebab itulah dulu di asrama kami disuruh sentiasa mengamalkan ayat kursi dan 3 qul dan mengaji sebelum tidur. Amalan-amalan ini sebenarnya sebagai langkah pencegahan daripada gangguan-gangguan yang tidak terlihat.

2 comments:

aimannuha said...

salam ramadhan sazoh!
;)
lama tak datang mencemar duli kat sini heheh
erkk macam kenal la budak afif tuhh.
sian plak bile ingat dy. camne la dy skang ekk moga sentiasa dalam lindunganNya jua ameenn
wehh raya ni meh la datang raya kajang!
^^

farae al-farafisya said...

Salam ramadhan buatmu juga dyaz :)
tu la, rindu jugak kat ko ni..
mmg la kenal, bkn mula2 dia duduk dorm ke?
insyaAllah setiap penyakit ada penawarnya...
cadangnya nak merayap tahun ni sebab tahun lepas aku tak dpt mencemar duli kan..
ko pun meh la dtg Banting..
Weh, bila Radin balik sana? Man balik sini tak?