Engagement Fund ;)

Wednesday, 17 August 2011

Masak Apa?

Sebenarnya, dah lama nak tambah koleksi resepi dalam ATN ni. Tapi tak menyempat nak menulis. Nak menulis, mestilah kena sertakan bukti. Karang korang kata aku propa pulak kan? Lepas tu entri resepi tak bergambar adalah tak berapa nak meriah walaupun kemahiran mengambil gambar aku tak adalah hebat mana. Setakat nak bagi nampak rupa makanan, kira bolehlah. Semalam eh, ke kelmarin? Lupa pulak. Sepupu aku tegur dalam FB. Mintak resepi daging masak kicap dengan mentaram. Ah, sudah! Aku dah la selalu masak main campak je. Bila orang mintak resepi, barulah aku termenung lama kan memikir apa bahan dan berapa kuantiti yang aku campak tu. Resepi daging masak kicap, dapatlah aku bagi lepas termenung mencari ilham mengingat bahan-bahannya. Resepi daging masak kicap ni macam yang arwah nenek selalu masak dulu. Abang Mad kata, daging kicap nenek adalah yang paling sedap dan masih tak ada orang boleh lawan. Resepi mentaram, celah mana pulak aku nak mengingat? Sebabnya aku memang tak pernah masak mentaram secara serius. Selalu aku tolong goreng kentang, goreng tempe dan goreng tauhu je lepas tu lari tengok tv. Hahaha... Proses selebihnya arwah mak yang buat. Setakat tengok dan tanya gitu-gitu aje. Memang mentaram arwah mak terbaik! Makanya, aku kena buat eksperimen dulu supaya tak adalah mentaram aku jadi sambal goreng. Harapnya Cik Muda Dayya bersabar menantilah ye. Kalau tertanya-tanya apa benda mentaram tu, meh sini aku bagi gambaran sikit. Mentaram ni adalah sejenis makanan yang ala-ala sambal goreng jugak cuma bersantan dan ditambah rencah lain seperti udang basah dan kacang buncis. Tak ramai orang tahu buat kot dan tak semua tempat panggil mentaram ni dengan nama mentaram. Selalu orang kata sambal goreng jawa. Tapi kalau dilihat, sambal goreng jawa tu ada suhun dan tak ada santan. Kira bukan mentaramlah tu.

Habis cerita mentaram. Raya dah tak sampai seminggu lagi. Rasanya dah ada yang mula buat kuih raya. Minggu lepas kawan kau tanya, dah mula buat kuih raya ke? Sebenarnya, nak buat kuih apa pun aku tak fikir lagi. Hehehe...Cuma bila dia bertanya, barulah aku selak kitab biskut raya mencari resepi yang macam best. Dulu-dulu, arwah mak akan pilih biskut mana yang rasa macam sedap dan aku tinggal buat. Sekarang, aku sorang-soranglah pilih dan buat. Makanya, lepas monjong hari Sabtu ni baru aku terjah kedai mencari bahan membuat kuih raya. Nak beli awal-awal, serabut pulak kang rumah bersepah dengan banyak bahan makanan. Eh, tempoh hari aku beli udang kering kat pasar bapak mahal harga dia. Terkejut aku bila dia kata RM6 hengget untuk 100gm. Aku pun...whattttt? Dia kata memang dah naik harga. Naik sekali ganda daripada harga sebelumnya. Tapi sebab aku aku malas nak pergi tempat lain, aku kaut jugaklah 100 gm. Balik rumah, aku mengadu domba kat Abah kata harga udang kering bapak mahal. Abah kata, mungkin harga baru memang mahal kot. Maka, aku pasrah jelah. Masaalahnya, beberapa hari kemudian, aku pergi kat pasaraya. Dia jual RM3++ untuk 100gm lagi. Apakah? Walaupun aku jarang-jarang beli bahan masak kering, aku masih tahu bahawa RM6 untuk 100gm udang kering adalah tak masuk akal.

Sebelum membebel lagi banyak, meh tengok gambar menu ulang tayang. Aku masak ni minggu lepas. Tak ingat hari apa. Rabu kot. Nak resepi, boleh tekan sini.
Aku masih guna spiral vegeroni pasta tapi bahan lain aku guna apa yang ada dalam peti sejuk je. Nak habiskan stok sebelum diisi dengan benda lain nanti. Sebab aku masak sebungkus, maka ada lagi separuh pasta goreng ni dalam peti. Petang ni aku kitar semula pasta tu buat buka. Hehehe... InsyaAllah nak buat biskut cornflakes untuk diberikan sekali dalam punjungan. Tahun lepas aku buat kek kastad. Tahun ni rasa macam tak ada kekuatan nak bakar kek banyak-banyak, maka buat biskut ajelah.

No comments: