Engagement Fund ;)

Saturday, 13 August 2011

Memahami dan Memberi Kefahaman

Bulan ini adalah bulan kedua bagi sesi 2/2011. Semester 1 kali ini agak ramai berbanding batch sebelumnya. Bila dah mengajar ni, aku macam tak percaya je dengan diri sendiri. Layak ke aku jadi cikgu ni? Macam tak cukup ilmu lagi je? Macam tak logik pun ada jugak. Tapi, hakikatnya itulah. Dulu aku di ajar, sekarang aku pula mengajar. Masih lagi bertatih dan makin lama aku fikir, mengajar ni macam nak masuk peperiksaan juga. Perlu persediaan yang rapi dari segi ilmu dan kefahaman. Dulu, sebelum menghadapi peperiksaan, kita berhempas pulas mengulangkaji nota dan latihan yang diberikan. Sediakan nota kecil untuk mudah mengingati dan cari sumber tambahan untuk bahan-bahan sedia ada. Sama juga macam nak masuk mengajar. Walaupun kita dah tahu tentang apa yang akan diajar, tetap juga perlu buat persediaan. Tetap perlu ulangkaji tajuk-tajuk yang akan diajar supaya kefahaman sedia ada bertambah berlipat ganda. Kemudian, perlu sediakan rancangan mengajar sebagai ganti kepada nota supaya tidak lari daripada tajuk dan matlamat bagi setiap sesi kelas. Perlu mencari sumber tambahan supaya pengajaran menjadi lebih menarik. Tak jauh beza kan? Maka, bagi aku mengajar samalah macam menghadapi peperiksaan. Perlukan persediaan yang cukup. Untuk memahami sesuatu pun kadang-kadang kita rasakan sukar. Apatah lagi mahu memberi kefahaman kepada orang lain.

Setiap kali nak masuk kelas, tak pernah aku rasa tak berdebar. Mesti berdebar-debar dan tangan jadi sejuk. Sama macam sebelum melangkah masuk ke dewan peperiksaan. Tak tahulah kenapa. Persediaan, memang ada. Cuma, perasaan ini yang kadang-kadang tak tentu hala. Lebih-lebih lagi baru-baru ni, salah seorang daripada pelajarku datang menemui sebaik saja kelas berakhir. Aku tak berapa ingat dah dialognya. Tapi kurang lebih beginilah; "Cik, ayah cik mengajar di STAR kan? Ustaz Mispul?" Sudah, walaupun diketahui dia belajar di STAR, aku rasa dia tak sempat jumpa Abah sebab Abah dah pindah pada tahun 1999. Macam mana pulak dia kenal? Dengan muka pelik, aku balas; "A'ah. Kenapa?" Lalu dia pun cakap; "Mak saya kirim salam pada ayah cik. Cuba tanya ayah cik mungkin kenal kot, Puan Saadah. Dulu mak saya di STAR. Sekarang mengajar di MGS." Keciknya dunia. Pusing-pusing jumpa orang yang berkaitan juga. "InsyaAllah." Aku agak, mak dia mengajar sekali dengan Abah. Bila balik rumah, aku bagi tau Abah. Sekali Abah kata; "Oh, dia tak mengajar kat STAR. Tapi dia dulu pernah mengajar sekali dengan mak kat Simpang Lima. Anak murid Abah dulu tu. Dia jadi pengawas koperasi. Tu yang kenal." Hahaha... tu dia. Anak murid Abah rupanya. Sekarang, aku ajar anak kepada anak murid Abah. Macam lawak pun ada dan situasi ini jugak yang buat aku lagi cuak nak masuk kelas. Kang kalau dia report apape kat mak dia macam mana? Kahkahkah... Fikir yang bukan-bukan. Asalkan tak buat salah, tak adalah dia nak report. Ye tak?

No comments: