Engagement Fund ;)

Wednesday, 17 August 2011

Pengembaraan Penuh Berliku

Selepas novel-novel yang aku beli selamat menjadi pekasam, barulah ku habiskan pembacaannya baru-baru ini. Aku kan suka, beli banyak-banyak lepas tu simpan dulu buat pekasam kemudian barulah aku baca. Hahaha... Ini pun sebab dah azam tak nak usik DVD Korea langsung sepanjang bulan ni walapun ada beberapa lagi cerita yang belum ditengok. Dapatlah aku habiskan membaca buku-buku yang telah menjadi pekasam tu. Kalau tengok DVD, kena duduk menghadap. Kalau baca buku tak apa, boleh baca sikit-sikit. Antara siri buku yang dapat aku khatamkan adalah Cinta Sufi dan Sutera Bidadari.

Sesiapa belum baca, baik pergi baca. Memang tak rugi. Kedua-dua buku ini adalah sambungan daripada novel trilogi Bagaikan Puteri. Kalau anda nak baca, mulakan dengan Bagaikan Puteri,kemudian Cinta Sang Ratu, diikuti Hijab Sang Pencinta, lepas tu Cinta Sufi dan terakhir adalah Sutera Bidadari. Sebelum aku sambung baca Cinta Sufi dengan Sutera Bidadari, aku ulang baca balik tiga siri yang awal tu supaya tak adalah aku lupa-lupa ingat. Watak utama dalam novel-novel ini adalah Laksamana Sunan atau nama sebenarnya, Saifudin. Dari mula sampai akhir, rasa insaf betul baca cerita ni. Seorang manusia yang sangat tabah dan sabar walaupun diuji dengan pelbagai perkara. Tak pernah kenal erti takut kerana ketakutan itu selayaknya untuk Pencipta Sekalian Alam, Allah SWT. Sifat pemaafnya kadang-kala membuat orang lain mempertikaikan kemaafan yang diberi. Sentiasa merendah diri dan bersangka baik. Mana nak cari manusia macam ni? Pakej lengkap. Iklan kejap...






Selain Laksamana Sunan, penulis turut menyelitkan watak Laksamana Melayu yang terkenal, tak lain tak bukan; Hang Tuah. Gandingan hebat untuk melawan kejahatan pada kurun ke-15. Mantap! Jalan cerita menarik dan terperinci hinggakan bila anda membacanya, terasa seperti berada di tempat kejadian. Dalam siri akhir iaitu Sutera Bidadari, penulis telah membuat sesuatu yang tidak disangka-sangka apabila watak paling jahat iaitu Raja Roman ataupun Taghut akhirnya kembali ke jalan Allah dengan mengakui bahawa tiada tuhan selain Allah dan Nabi Muhammad itu pesuruh Allah sewaktu dalam pertarungan terakhir dengan Laksamana Sunan. Sungguhpun Taghut pernah menjadi sejahat-jahat manusia, akhirnya bila Allah berkenan memberikan hidayah, tiada siapa pun yang dapat menghalang. Insaf betul bila Saifudin dengan senang hati membimbing Raja Roman mengenali islam di kesempatan yang ada.

Keseluruhannya, cerita ini membuatkan aku berfikir dan muhasabah diri bahawa sebaik-baik tempat bergantung itu adalah Allah SWT dan penawar terbaik bagi segala jenis penyakit adalah ayat suci Al-quran. Tapi kan, aku rasa macam patut ada sambungan lagilah. Sebabnya, dalam Sutera Bidadari ni dia tak cerita macam mana Ratna Sang Ratu boleh muncul balik tetapi dalam keadaan disumpah. Apa yang terjadi bila Laksamana Sunan pergi ke Inderapuri? Lepas tu, macam ada keraguan tentang pemilikan Keris Nanggroe. Macam mana Saifullah boleh dapat Keris Nanggroe sedangkan Laksamana Sunan tak menyatakan dengan jelas tentang pemberian keris tu padanya. Ha, itukan jadi sebab untuk cerita ini disambung? Encik Ramlee, tolong sambung cerita ni ye. Jalan cerita masih boleh dikembangkan. Hehehe...

Nota: Sedang dalam perjalanan untuk mengkhatamkan Al-quran sekali lagi.

No comments: