Engagement Fund ;)

Thursday, 24 November 2011

Cuak Kuasa Dua

Kembali menulis selepas seminggu menyepi. Mood untuk menulis adalah turun naik sebenarnya. Kalau tak kekalkan momentum penulisan, alamat berkuburlah blog ni. Cerita tentang perjalanan ke Gerik dan apa yang berlaku di sana akan diperam hingga aku cukup rajin nak menaip. Hehehe... Minggu ini juga terlalu banyak perkara berlaku.

Bermula dari hari Isnin, ku lihat semua orang khusyuk duduk di tempat masing-masing dan terdapat susunan kertas berwarna merah jambu atas meja masing-masing. Tiba-tiba kecoh-kecoh sebut pasal SPC. Oh, rupanya bos besar nak semak markah tugasan pelajar. Jadi kena masukkan semua markah dalam SPC. Apa lagi, kelam kabut la pindahkan data ke dalam SPC. Kelabu juga mata aku mengadap markah budak-budak tu. Sampai aku hidupkan sekali PC pejabat. Kejap-kejap tengok laptop, kejap-kejap tengok PC. Ingatkan asalkan berisi je SPC tu dengan markah tanpa mengira jumlah tugasan yang diberi, rupanya kena ada sekurang-kurangnya empat tugasan. Aku pun selamba je isi dua markah tugasan yang dah lengkap. Tugasan lain masih ada yang kena buat semula dan ada juga yang tak hantar, malas nak letak. Sekali, dapat surat cinta daaa. Terkejut haku dibuatnya. Dengan cuaknya, aku terus isi surat tu untuk dikembalikan kepada bos besar sendiri. Dah memang markah aku tak cukup empat kan, kenalah maklumkan sebabnya. Mujurlah sebab aku tu kukuh. Sebenarnya, aku pun kelam kabut nak urus markah diorang sebab kelas yang aku baru ambil alih ni tak ada bayang markah langsung. Jadi aku dah tetapkan esok adalah tarikh akhir untuk mereka hantar segala mak nenek tugasan yang terbengkalai. Maka markah terkumpul mereka akan siap sebelum peperiksaan memunculkan diri.

Sumber gambar dari sini

Selasa petang, kali kedua aku terpacak depan Fingerprint Scanner kot nama dia menanti jam 5. Nak kata punch card machine, tak boleh la kan sebab memang tak guna kad bergaris tu dah.  Ini adalah gara-gara mahu ke Shah Alam menyerahkan soalan kaji selidik yang telah siap dibuat kepada Kak Chik. Tepat je jam 5, terus haku imbas jari dan kad keselamatan untuk menandakan aku telah habis bekerja pada hari tersebut. Mesin dia kurang lebih macam kat atas tu. Aku dah fobia dengan mesin ni sebenarnya sebab bulan ni je dah dua kali aku isi borang biometrik cap jari sebab dia tak dapat kesan cap jari aku. Aku tenyeh 10 kali pun dia tetap jugak kata "Try again next year please..." Grrrrrr.... Gerak awal sebab nak balik awal. Kelas keesokan harinya adalah penuh ye dari jam 8 pagi hingga 5 petang. Lewat-lewat karang, penat pulak tak cukup rehat. Sebelum bertolak, singgah isi minyak dulu. Mujurlah jalan tak berapa nak sibuk. Sampai Shah Alam dalam pukul 6.30 kot. Hujan selebatnya waktu tu. Kilat sabung menyabung. Gerun juga nak turun kereta. Aku ingat nak serah soalan tu dan terus pecut balik rumah. Tapi gitu-gini, akhirnya pukul 8 lebih jugak baru gerak dari Shah Alam.

Rabu pagi, terasa berat je nak bangun. Penat sungguh rasanya. Nak mengadap budak-budak lagi sepanjang hari. Hadui, letih! Nasib baik buat ulangkaji je. Tak perlu perah otak sangat nak sediakan LP. Dan, selepas setahun menggunakan mesin fotostat, baru kali pertama aku tahu yang mesin tu boleh tolong stapler kertas kita sekali. "Iye????" Itu reaksi aku bila Asy bagi tahu mengenai ini. Kenapa aku baru tahu ni? Punyalah selama ni aku dok mengetip kertas-kertas tugasan budak-budak yang banyak tu sendiri, rupanya mesin tu boleh tolong buatkan. Nasiblah, baru tahu. Dah tahu ni, jangan harap aku nak ketip kertas tu secara manual lagi. Kahkahkah...

Hari ni, cuma ada satu je kelas Sem 2. Cuma bincangkan topik terakhir yang tak berapa menyemakkan kepala nak buat LP. Lepas kelas, terus sarapan dan ke Dewan Utama untuk menderma darah. Kali ni, tak lari jauh jarak dari waktu terakhir aku menderma. Aku ajak la sesiapa teman nak ke dewan tu, meriah sikit. Bila tak ada seorang pun nak teman, pasrah jelah pergi sendiri. Masuk-masuk, keadaan dewan sangat lengang. Rupanya aku orang pertama menderma untuk hari ini. Aku syak budak-budak ni tak ramai yang datang menderma sebab masing-masing keletihan membuat persiapan untuk peperiksaan akhir siapkan tugasan yang tak siap. Kalau derma darah, bertambah letih pulaknya. Hari ini hari terakhir program ni. Aku tak berani nak menderma semalam sebab takut pengsan. Yelah, waktu mengajar mana dapat nak duduk. Kurang tenaga aku. Sebenarnya aku takut-takut waktu jururawat tu nak cucuk jarum akibat kesan dahsyat waktu pendermaan terakhir tempoh hari. Tangan aku lebam hampir seminggu dan tak boleh nak bengkokkan sangat selama 2 hari. Bila dia cucuk jarum, aku buat muka sampai dia tanya; "Sakit ke?" Hahaha...Gedik macam inilah kali pertama kan? Aku pun jawab; "Eh, tak tak." Hakikatnya, memang sakit jugak. Tapi sakit biasa-biasa je. Rasa kebas juga kat bahagian jarum tu masuk tapi tak sakit macam haritu.

Cuak tak hilang lagi sampailah saat dia tarik keluar jarum tu. Masih rasa kebas dan darah yang terlekat pada kapas agak banyak juga. Bila dah rehat kejap atas kerusi lipat tu dan agak-agak stabil, barulah dia bagi turun. Macam biasa, milo panas dan biskut telah tersedia. Orang dah bagi, kena makan. Percuma pulak tu! Hehehe... Lama juga aku menikmati secawan milo dan sepaket biskut Lexus sebelum beransur. Alhamdulillah, semuanya okey. Bekas jarum tu tak lebam. Aku ada tanya pada jururawat yang buat prosedur pengambilan darah ni kat aku pasal lebam tu. Dia kata sebab jarum tu tak masuk betul-betul kat salur darah dan menyebabkan salur darah pecah. Itu yang buat lebam dan sakit. Ye ke salur darah pecah? Doktor Hani, tolong jawab. Macam takut je dengarnya. Agak-agaknya, cemana la rupanya bila jadi macam Santa kat bawah ni lepas derma darah ek? Ini barulah betul seram. Kikiki...


No comments: