Engagement Fund ;)

Thursday, 24 November 2011

Cuak Kuasa Dua

Kembali menulis selepas seminggu menyepi. Mood untuk menulis adalah turun naik sebenarnya. Kalau tak kekalkan momentum penulisan, alamat berkuburlah blog ni. Cerita tentang perjalanan ke Gerik dan apa yang berlaku di sana akan diperam hingga aku cukup rajin nak menaip. Hehehe... Minggu ini juga terlalu banyak perkara berlaku.

Bermula dari hari Isnin, ku lihat semua orang khusyuk duduk di tempat masing-masing dan terdapat susunan kertas berwarna merah jambu atas meja masing-masing. Tiba-tiba kecoh-kecoh sebut pasal SPC. Oh, rupanya bos besar nak semak markah tugasan pelajar. Jadi kena masukkan semua markah dalam SPC. Apa lagi, kelam kabut la pindahkan data ke dalam SPC. Kelabu juga mata aku mengadap markah budak-budak tu. Sampai aku hidupkan sekali PC pejabat. Kejap-kejap tengok laptop, kejap-kejap tengok PC. Ingatkan asalkan berisi je SPC tu dengan markah tanpa mengira jumlah tugasan yang diberi, rupanya kena ada sekurang-kurangnya empat tugasan. Aku pun selamba je isi dua markah tugasan yang dah lengkap. Tugasan lain masih ada yang kena buat semula dan ada juga yang tak hantar, malas nak letak. Sekali, dapat surat cinta daaa. Terkejut haku dibuatnya. Dengan cuaknya, aku terus isi surat tu untuk dikembalikan kepada bos besar sendiri. Dah memang markah aku tak cukup empat kan, kenalah maklumkan sebabnya. Mujurlah sebab aku tu kukuh. Sebenarnya, aku pun kelam kabut nak urus markah diorang sebab kelas yang aku baru ambil alih ni tak ada bayang markah langsung. Jadi aku dah tetapkan esok adalah tarikh akhir untuk mereka hantar segala mak nenek tugasan yang terbengkalai. Maka markah terkumpul mereka akan siap sebelum peperiksaan memunculkan diri.

Sumber gambar dari sini

Selasa petang, kali kedua aku terpacak depan Fingerprint Scanner kot nama dia menanti jam 5. Nak kata punch card machine, tak boleh la kan sebab memang tak guna kad bergaris tu dah.  Ini adalah gara-gara mahu ke Shah Alam menyerahkan soalan kaji selidik yang telah siap dibuat kepada Kak Chik. Tepat je jam 5, terus haku imbas jari dan kad keselamatan untuk menandakan aku telah habis bekerja pada hari tersebut. Mesin dia kurang lebih macam kat atas tu. Aku dah fobia dengan mesin ni sebenarnya sebab bulan ni je dah dua kali aku isi borang biometrik cap jari sebab dia tak dapat kesan cap jari aku. Aku tenyeh 10 kali pun dia tetap jugak kata "Try again next year please..." Grrrrrr.... Gerak awal sebab nak balik awal. Kelas keesokan harinya adalah penuh ye dari jam 8 pagi hingga 5 petang. Lewat-lewat karang, penat pulak tak cukup rehat. Sebelum bertolak, singgah isi minyak dulu. Mujurlah jalan tak berapa nak sibuk. Sampai Shah Alam dalam pukul 6.30 kot. Hujan selebatnya waktu tu. Kilat sabung menyabung. Gerun juga nak turun kereta. Aku ingat nak serah soalan tu dan terus pecut balik rumah. Tapi gitu-gini, akhirnya pukul 8 lebih jugak baru gerak dari Shah Alam.

Rabu pagi, terasa berat je nak bangun. Penat sungguh rasanya. Nak mengadap budak-budak lagi sepanjang hari. Hadui, letih! Nasib baik buat ulangkaji je. Tak perlu perah otak sangat nak sediakan LP. Dan, selepas setahun menggunakan mesin fotostat, baru kali pertama aku tahu yang mesin tu boleh tolong stapler kertas kita sekali. "Iye????" Itu reaksi aku bila Asy bagi tahu mengenai ini. Kenapa aku baru tahu ni? Punyalah selama ni aku dok mengetip kertas-kertas tugasan budak-budak yang banyak tu sendiri, rupanya mesin tu boleh tolong buatkan. Nasiblah, baru tahu. Dah tahu ni, jangan harap aku nak ketip kertas tu secara manual lagi. Kahkahkah...

Hari ni, cuma ada satu je kelas Sem 2. Cuma bincangkan topik terakhir yang tak berapa menyemakkan kepala nak buat LP. Lepas kelas, terus sarapan dan ke Dewan Utama untuk menderma darah. Kali ni, tak lari jauh jarak dari waktu terakhir aku menderma. Aku ajak la sesiapa teman nak ke dewan tu, meriah sikit. Bila tak ada seorang pun nak teman, pasrah jelah pergi sendiri. Masuk-masuk, keadaan dewan sangat lengang. Rupanya aku orang pertama menderma untuk hari ini. Aku syak budak-budak ni tak ramai yang datang menderma sebab masing-masing keletihan membuat persiapan untuk peperiksaan akhir siapkan tugasan yang tak siap. Kalau derma darah, bertambah letih pulaknya. Hari ini hari terakhir program ni. Aku tak berani nak menderma semalam sebab takut pengsan. Yelah, waktu mengajar mana dapat nak duduk. Kurang tenaga aku. Sebenarnya aku takut-takut waktu jururawat tu nak cucuk jarum akibat kesan dahsyat waktu pendermaan terakhir tempoh hari. Tangan aku lebam hampir seminggu dan tak boleh nak bengkokkan sangat selama 2 hari. Bila dia cucuk jarum, aku buat muka sampai dia tanya; "Sakit ke?" Hahaha...Gedik macam inilah kali pertama kan? Aku pun jawab; "Eh, tak tak." Hakikatnya, memang sakit jugak. Tapi sakit biasa-biasa je. Rasa kebas juga kat bahagian jarum tu masuk tapi tak sakit macam haritu.

Cuak tak hilang lagi sampailah saat dia tarik keluar jarum tu. Masih rasa kebas dan darah yang terlekat pada kapas agak banyak juga. Bila dah rehat kejap atas kerusi lipat tu dan agak-agak stabil, barulah dia bagi turun. Macam biasa, milo panas dan biskut telah tersedia. Orang dah bagi, kena makan. Percuma pulak tu! Hehehe... Lama juga aku menikmati secawan milo dan sepaket biskut Lexus sebelum beransur. Alhamdulillah, semuanya okey. Bekas jarum tu tak lebam. Aku ada tanya pada jururawat yang buat prosedur pengambilan darah ni kat aku pasal lebam tu. Dia kata sebab jarum tu tak masuk betul-betul kat salur darah dan menyebabkan salur darah pecah. Itu yang buat lebam dan sakit. Ye ke salur darah pecah? Doktor Hani, tolong jawab. Macam takut je dengarnya. Agak-agaknya, cemana la rupanya bila jadi macam Santa kat bawah ni lepas derma darah ek? Ini barulah betul seram. Kikiki...


Thursday, 17 November 2011

Banyak nau rancangannnya!

Hari ni terasa lapang sikit sebab cuma ada satu kelas sahaja. Bolehlah luangkan masa menanda tugasan dan kira markah budak-budak ni. Hai, dari haritu kau kira markah tak habis-habis? Hahaha... Macam mana nak habis? Ada yang baru nak hantar tugasan, ada yang kena buat balik, ada juga yang tak cukup kuota tugasan. Kenalah lengkapkan kekurangan tu. Masalahnya, aku yang risau diorang tak hantar tugasan. Diorang buat badak je bila suruh hantar, apa kes? Bagi telur ayam karang, ramai pulak yang gagal karang. Tak pasal-pasal kena menjawab dengan bos. Waktu jumpa bos Isnin lepas nak mintak cuti, tiba-tiba bos tanya; "Ha, kelas macam mana? Ok ke?" Terkejut mak! Hehehe... Yelah, selama ni tak adalah berinteraksi sangat pun dengan bos besar sebab tak ada benda pun nak cakap. Bila mintak cuti pun tak ada banyak soal jawab, bos terus sain je. Bila dah ditanya, haruslah menjawab kan? Semua ok je setakat ni kecuali bab markah tugasan kelas-kelas yang aku baru ambik alih je. Tak tahu nak korek celah mana. Cari punya cari, tak jumpa. Maka, kenalah bagi tugasan baru untuk cukupkan kuota. InsyaAllah semuanya selesai menjelang peperiksaan nanti.

Waktu petangnya, aku menghitung detik untuk ke pukul 5 sebab esok cuti. Cuti khas untuk memulakan perjalanan ke Gerik. Bukan selalu dapat peluang jalan jauh. Kira-kira jam 2 petang ++, sewaktu aku menghilangkan bosan dan ngantuk dengan membaca akhbar di lobi, Encik Amir minta tolong iring seorang pelajar perempuan menjalankan ujian air kencing sebab waktu pemeriksaan mengejut dijalankan, beliau tidak hadir. Maka, kenalah buat ujian kemudian. Cuak juga mula-mula. Maklumlah, tak pernah aku buat ujian air kencing seumur hidup ni. Tapi, pengalaman barulah juga kan. Ada 5 penguji kesemuanya. Aku tak berapa nak ingat setiap penguji untuk apa tapi ada satu untuk uji kehadiran ganja dan juga penguji untuk menentukan samada mengandung atau tak. Prosesnya mudah. Cuma celupkan penguji tu ke dalam urine hingga ke paras yang ditunjukkan dan tunggu sebentar untuk hasilnya. Tapi sebab kali pertama buat, aku cuak banyak sampai kena panggil Encik Amir ke depan tandas wanita sebab tak tahu nak bawa keluar ke tidak penguji-penguji tu dan dah lupa macam mana nak tentukan keputusan. Hahaha... Sebenarnya untuk penguji kehadiran dadah dan yang sewaktu dengannya adalah akan ada satu garisan saja pada penguji tu manakala kalau nak tahu mengandung ke tak, dua garisan akan muncul pada penguji tu. Takpe, ilmu baru. Ujian ni dibuat sebab ada kes tergempar beberapa hari sebelum tu. Kena cegah sebelum melarat.

Menjelang cuti sekolah ni, ramailah yang bakal naik pelamin. Jemputan pun dah berderet-deret ni. Masalah negaramya adalah kesemua jemputan ini adalah bertindih tarikhnya dan jaraknya jauh. Ada 1 jemputan di Johor, 2 jemputan di Terengganu dan 1 jemputan di Klang. Jemputan di Johor adalah pada 27 November, bertindih tarikh dengan majlis sepupuku. Jemputan di Klang pulak, hari Ahad ni. Pun serentak dengan majlis akad nikah sepupu yang bakal berlangsung di Gerik. Jemputan di Terengganu pulak, mungkin tak dapek nak hadir sebab tak ada geng dan macam jauh sangat je. Oh, ada lagi satu, jemputan dari kawan sekolah menengah dulu di Kuala Kangsar tak silap. Tarikhnya pun bertindih jugak. Rasanya, semua jemputan dari kawan-kawan tu tak dapat nak hadir sebab aku menggunakan tagline 'Family first'. Hehehe... Ada rezeki, aku kirim hadiah jelah ye.

Lepas tu, aku ni beranganlah nak pergi beriadhah bersama kawan-kawan sewaktu di sekolah mahupun di universiti dulu. Bila cakap dengan Kak Chik, dia mesti kata; "Eleh, awak tu banyak sangat rancangannya." Hehehe... Mana taknya, kejap-kejap ajak pergi berbasikal di Bukit Cerakah. Lepas tu kata nak mendayung bot di Tasik Shah Alam pulak. Nanti kang, ajak pergi Mid Valley jalan-jalan macam masa muda-muda dulu. Kang tiba-tiba ajak pergi merayap dekat Central Market pulak. Tak cukup dengan rancangan-rancangan di atas, aku tambah lagi nak main boling dan memanah. Tengok, panjang berjela senarainya. Buatnya tidak pun. Nak buat semua ni kena ada masa dan ongkos. Kalau ada salah satu, takkan jadi punyalah. Baru-baru ni, aku terfikir nak pergi melawat Planeterium Negara dan Pusat Sains Negara pulak. Dah sudah, siapa pulak nak teman ni? Sendiri tanya, sendiri cari jawapanlah ye. Kahkahkah...

Tuesday, 15 November 2011

Kafein dalam Kopi


Siapa suka minum kopi, sila angkat tangan. Okey, sekarang soalan lain pulak. Siapa MESTI minum kopi tiap pagi, sila anggukkan kepala. Ha, dah nampak dah. Tu, ada beberapa orang yang angguk kepala tu. Sebenarnya, Tuan Tanah pun macam anda yang angguk kepala tu. Setiap pagi MESTI kena minum secawan kopi Radix. Kalau tak minum, rasa letih semacam dan sakit kepala. Bila dah minum, segar je rasa sepanjang hari. Bila diteliti, aku perasan bahawa aku telah ketagih dengan kopi. Sebabnya adalah seperti di atas; rasa letih semacam dan sakit kepala. Macam bahaya je kan bunyinya? Sekarang ni, tengah tak ada stok kopi Radix jadi dah hampir seminggu tak minum langsung kopi Radix tu. Alhamdulillah, tanda-tanda ketagihan tu berkurang di mana aku dah tak rasa ngantuk dan letih serta tiada serangan sakit kepala. Nampak sangat la kan aku dah ketagih dengan secawan kopi Radix yang perlu diminum setiap hari ni. Untuk mengetahui dengan lebih lanjut mengenai kesan pengambilan kafein, sila teruskan membaca. Maklumat di bawah diperoleh daripada Pusat Racun Negara di pautan ini.


Kafein adalah sejenis dadah yang terhasil secara semulajadi dalam daun dan biji beberapa jenis tumbuh tumbuhan. kafein juga dihasilkan secara tiruan dan digunakan sebagai bahan penambah atau perisa di dalam sesetengah makanan.

Sumber gambar adalah dari sini

Kafein dikenali juga di kenali dengan nama kimianya trimetilksantina dalam keluarga metilksantina. Bahan ini berbentuk serbuk berwarna putih dan sedikit rasa pahit.  Bahan kimia lain yang terdapat dalam kumpulan ini adalah teofilin terdapat dalam daun teh dan teobromin yang didapati dalam biji koko. 

Kafein boleh ditemui dalam biji kopi (Coffea Arabica) , daun teh (Theasinensis)  dan biji koko (Theobrama cacao). Kafein juga boleh didapati dalam lebih 60 jenis tumbuh-tumbuhan lain. Antaranya pokok guarana (Paullinia cupana) yang terdapat di Amazon. Kafein sering digunakan terutamanya dalam minuman ringan. Kebanyakan remaja sekarang begitu gemar mengambil minuman berkarbonat kola yang bukan sahaja mengandungi kafein tetapi juga kandungan gula yang tinggi. kafein juga digunakan dalam sesetengah ubat untuk merawat beberapa jenis penyakit. Antaranya untuk merawat sakit kepala, migrain, penyakit jantung dan mengendurkan saluran pernafasan dalam rawatan penyakit asma.

Kesan Pengambilan Kafein 

Kesan pengambilan kafein bergantung kepada jumlah yang diambil dan berbeza bagi setiap individu yang mengambilnya. Secara purata semakin kecil saiz atau pun berat badan seseorang itu, semakin kurang kafein yang diperlukan untuk menghasilkan kesannya. Tetapi, banyak kesan kafein bergantung kepada jumlah yang diambil. Pengemar kopi selalunya memerlukan pengambilan yang tinggi untuk mencapai tahap kenikmatannya. Ini bermakna lebih banyak kafein yang diambil setiap hari maka lebih banyak yang diperlukan untuk mencapai tahap kenikmatannya.

Kafein akan memasuki sistem tubuh setelah beberapa jam mengambilnya kemudian akan keluar menerusi urin. Kafein memberikan kesan berterusan ke atas tubuh kita selagi masih berada dalam darah. Jangka masa yang diperlukan oleh tubuh untuk menyahkan separuh daripada jumlah kafein yang diambil adalah dari beberapa jam hingga ke beberapa hari. Secara puratanya bagi orang dewasa, kesannya boleh dirasai selama lima hingga tujuh jam. Terdapat beberapa faktor yang melambat jangka hayat kafein dalam tubuh kita, antaranya seseorang yang mengambil ubat-ubatan, menghidap penyakit hati dan wanita mengandung.

Oleh itu, bagi wanita mengandung pengambilan kafein hendaklah dikurangkan atau dihentikan sama sekali  kerana kafein akan meningkatkan risiko keguguran dan ketidaksuburan. Ada juga bukti yang menunjukkan kafein boleh mengakibatkan kecacatan bayi sewaktu dilahirkan.

Kafein boleh menyebabkan pesakit yang mengalami masalah jantung dan kegagalan saraf menjadi lebih teruk, dan kebanyakan pengguna tidak sedar keadaan ini boleh berlaku ke atas mereka.

Kajian telah menunjukkan bahawa kafein memberi kesan seperti penggunaan dadah perangsang yang lain. Kafein cenderung untuk merangsang otak dan sistem saraf pusat kemudiannya bertindak ke atas jantung, pembuluh darah dan buah pinggang. Salah satu simtom yang biasa dihadapi oleh pengguna ialah dehidrasi (pengeluaran air terlalu banyak daripada badan menyebabkan badan kekurangan air). Walaupun anda menganggap dengan meminum air berkafein yang banyak badan dapat mengekalkan kandungan air tersebut tetapi kafein akan bertindak sebaliknya ke atas badan. Di sini kafein bertindak mempercepatkan penghadaman dan merangsang pengeluaran air kencing yang banyak.

Dalam situasi begini adalah penting kepada remaja yang aktif bersukan dan gemar mengambil minuman berkafein agar meminum air yang tidak berkafein secukupnya bagi mengelakkan dehidrasi. Dengan pengambilan kafein juga akan menyebabkan badan kehilangan kalsium serta potassium dan ini akan menyebabkan kesakitan otot dan melambatkan masa untuk rehat selepas menjalani senaman. Bagi wanita dalam peringkat menopaus  yang gemar mangambil minuman berkafein akan mempercepatkan lagi proses osteoporosis disebabkan kehilangan bahan-bahan mineral tersebut.

Walaupun kesan kafein berbeza di antara seorang pengguna dengan pengguna yang lain, pengamal perubatan menasihatkan agar mengambil tidak lebih dari 100 mg  kafein sehari, yakni lebih kurang satu cawan kopi sehari. Namun terdapat pelbagai saranan yang diutarakan oleh pelbagai pihak mengenai pengambilan kafein yang unggul. Walau apa pun saranan yang diutarakan mengenai pengambilan kafein yang unggul dapatkan  nasihat doktor terlebih dahulu sekiranya kita menghidap penyakit tertentu yang mungkin alah kepada kafein.

Pengambilan pada dos 250 hingga 750mg kafein (dua hingga tujuh cawan kopi) boleh menyebabkan seseorang itu mengalami situasi cemas, letih, tidak nyenyak tidur, sakit kepala dan sakit perut. Tetapi pengambilan kafein akan meningkatkan rasa waspada dan meningkatkan rasa waspada dan meningkatkan penumpuan terhadap tugas. Namun, tidur juga akan terganggu, berasa lebih tenang dan mengurangkan rasa lesu.

Jika kafein diambil lebih dari 750mg (tujuh cawan kopi) sehari akan menyebabkan sakit kepala, lekas marah, timbulnya rasa takut dan tidak dapat tidur (insomnia). Pengambilan dos yang tinggi juga akan menyebabkan kekejangan dan mungkin diikuti dengan maut.



Kesan jangka panjang 

Ulser - Kafein dipercayai boleh mengakibatkan ulser kerana bahan ini merangsangkan penghasilan asid dan peptin di dalam perut. Sekiranya diambil dalam jumlah yang banyak boleh mengakibatkan perut rasa tidak selesa. Seseorang yang mengalami masalah ulser dinasihatkan tidak mengambil kopi kerana akan menyebabkan ulser menjadi lebih teruk. Tetapi, bukan kafein sahaja yang mengakibatkan terjadinya ulser. Lebih banyak kajian perlu dijalankan untuk membuktikan sama ada kopi berkafein dan kopi tanpa kafein boleh menyebabkan ulser.  

Masalah Jantung – Terdapat bukti yang menunjukkan bahawa kafein boleh menyebabkan denyutan jantung tak menentu (cardiac arrhythmia) kepada sesetengah orang. Biasanya penghidap sakit jantung dinasihatkan tidak mengambil minuman berkafein sama sekali. Walaupun demikian tiada bukti menunjukkan kafein adalah faktor penyebab sakit jantung.

Ketagih - Kafein boleh membuatkan seseorang itu menjadi ketagih. Jika individu berbabit berhenti dari meneruskan pengambilan kafein, ia akan mengalami simtom pengunduran (withdrawal symptoms) seperti sakit kepala. Simtom ini biasa dialami oleh penggemar kopi dan sakit kepala ini akan hilang dengan sendirinya dalam masa satu hingga lima hari atau ia akan sembuh semula dengan meminum kopi kembali atau mengambil ubat. Kebanyakan penggemar kopi yang cuba mengurangkan pengambilan kafein akan mengalami rasa gementar, sakit-sakit, tidak berupaya untuk bekerja, lesu, mengantuk dan sakit kepala.  

Bagi membuang tabiat ketagihan kafein bukannya mudah. Cara yang berkesan  adalah mengurangkan pengambilan setiap hari. Amalkan minum air kosong yang banyak serta jus buah-buahan dalam sajian harian anda.


Jenis Makanan & Minuman
Kandungan Kafein (mg)
Dos
Kopi Tapis/Saring
100 – 150
satu  cawan
Kopi Segera
50 – 70
satu  cawan
Teh
30 – 90
satu  cawan
Teh Uncang
65
satu  cawan
Kopi Nyah Kafein
1 – 6
satu  cawan
Minuman Kola
72
360g
Soda Oren Sunkist
42
360g
Minuman Coklat Panas
5
satu  cawan
Kek Coklat
20 – 30
satu  potong
Ubat-ubatan


Ubat Migrain
100 mg/dos

Analgesik
15 - 40 mg/dos

Batuk/Selsema
15 – 125 mg/dos






Inilah dia serba sedikit info tentang kafein. Semoga bermanfaat. Terima kasih kepada sumber-sumber yang berkenaan yang telah menyumbang maklumat serta gambar-gambar di atas. Sila tekan pada pautan untuk terus ke sumber-sumber tersebut. Terima kasih...

Monday, 14 November 2011

Macam-macam

Setelah sekian lama aku tak keluar berjimba di hujung minggu, akhirnya Sabtu sudah aku pun keluar dari rumah. Kerana cuaca yang kelabu, maka lewatlah aku keluar. Banyak perancangannya ni, tapi gerak lewat. Jadilah kelam kabut. Sebelum aku dapat reka objektif berfaedah nak keluar tu, objektif tak berapa nak berfaedah aku adalah nak beli sandal je sebab tak ada sandal buat jalan-jalan. Macamlah kat Banting tak jual sandal kan? Bukan tak ada, tapi tak banyak pilihan. Itulah sebabnya kena pergi Jusco jugak. Tetapi, pada hari Jumaat, dapat SMS daripada Kak Chik mengatakan soalan kaji selidik dah siap. Kenalah pergi ambik kat rumah beliau di Shah Alam nun. Kemudian malamnya, aku tanya Faien jadual periksanya. Bila dia kata jadual seterusnya adalah pada hari Isnin, terus bertambah objektif aku. Maka, objektif aku keluar pada Sabtu lepas adalah;
1. Mengambil soalan kaji selidik daripada Kak Chik
2. Berjumpa Faien untuk mengambil kad jemputan perkahwinan Abang Garang dan Rahmah.
3. Mengambil tempahan Choco cheesetart.
4. Membeli sandal.
5. Menjenguk peti surat rumah di Klang.
Walaupun agak tergesa-gesa, sempatlah selesaikan semuanya dan tiba di rumah sebelum jam 8 malam.


Soalan Abang aku bila nampak beg-beg ni adalah; "Dik, ko nak nikah ke?" Kahkahkah... Kau nampak je cenderahati macam orang kahwin bagi, kau kata aku nak nikah? Ini cenderahati untuk diberi kepada responden yang menjawab soalan, bukan sempena majlis pernikahan adikmu ni.

Friday, 11 November 2011

Antara Suka dan Tak Berapa Nak Suka

Selamat datang November. Nak juga cakap walaupun dah hari ke sebelas hari ni. Tarikh hari ni adalah cantik iaitu 11.11.11. Aku pasti ramai orang memilih tarikh ini untuk mengabadikan saat terindah dalam hidup mereka. Dengar cerita, jadual Tok Kadi penuh hari ni. Kepada yang bakal mengakhiri zaman bujang pada hari ini, tahniah diucapkan dan selamat menempuh hidup baru. Hampir 2 minggu juga tiada sebarang entri baru di sini.

Sejak En. Masriezan berhenti, tinggallah aku seorang menguruskan semua kelas yang ada. Maka, kelam kabutlah aku jadinya. Kali ni barulah rasa letih melampau terutama hari Rabu sebab kelas penuh dari pagi sampai petang. Silibus pulak lain-lain bagi kesemua kelas, maka kenalah buat rancangan mengajar atau yang biasa diapanggil sebagai lesson plan yang berbeza. Dah habis kelas petang, kena sediakan pulak bahan mengajar untuk kelas keesokan harinya. Memang balik lewatlah tiap hari Rabu. Nasib baik keadaan ni tidak berterusan sepanjang semester. Cuma sekarang ni tengah pening nak kira markah mereka. Untuk kelas-kelas yang aku ajar dari mula, tak ada masalah. Tapi untuk kelas yang aku baru ambil alih ni, ada sikit ribut. Bila aku semak fail mereka, memang ada nampak beberapa set tugasan. Tapi rekod markah mereka tidak dijumpai. Dalam public storage pun tak ada. Nak tak nak, kenalah aku bagi tugasan kecemasan untuk cukupkan kuota tugasan. Nak periksa lagi 3 minggu ni. Aku pulak yang pening kepala memikirkan benda ni.

Itu bab tugasan. Bab nota pulak, satu hal. Untuk kelas aku, memang nasiblah kena salin daripada papan putih. Mula-mula memang aku bagi nota fotostat. Tapi aku yakin mereka tak selak pun nota yang diberi selepas habis kelas. Sebabnya? Tiap kali masuk kelas, memang aku akan ulangkaji tajuk terakhir dulu sebelum mula mengajar. Atau lebih tepat lagi, sesi soal jawab bermula. Sesi macam inilah yang PALING AKU TAK SUKA waktu belajar dulu tapi PALING AKU SUKA buat sejak mengajar ni. Hahaha... Waktu inilah baru nak selak nota. Ada nota pun mereka tak dapat jawab. Nampak sangat tak ulangkaji. Tajuk senang je pun. Lainlah aku dulu, semua benda teori je. Memang terkebil-kebil nak menjawab. Ah, alasan kau Farah! Hehehe...Sebenarnya, kalau baca nota yang diberi memang boleh jawab punyalah dan kita pun dah tahu lecturer mana yang suka buat sesi soal jawab ni. Maka bolehlah mula gelabah dari hari sebelum kelas bermula lagi. Kekadang kantoi gak. Tapi tak adalah tiap kali kelas tak bersedia kan? Macam diorang ni, tiap kali kelas kantoi, apa cer?


Hari ni juga kali ke berapakah entah orang cakap aku garang dalam kelas. Habis, kalau tak garang kang kena 'makan' dengan budak-budak pulak. Nasiblah dapat cikgu yang garang macam aku. Tapi tak adalah aku garang sepanjang masa. Garang bertempatlah kan. Waktu lawak, gelaklah. Waktu serius, tumpulah perhatian. Waktu garang, pandai-pandailah kau nak menjawab. Kekeke...