Engagement Fund ;)

Sunday, 19 May 2013

Siapa Yang Mati Sebenarnya?


Selepas hampir dua minggu mengadap novel rebutan ramai ni, akhirnya habis pun aku baca. Kali ni memang sabar betul mengadap novel ni, tak macam yang lepas-lepas dimana aku ingin mengetahui kesudahan cerita dengan pantas sampai sanggup tidur lambat untuk habiskan pembacaan dengan cepat. Sebab novel ni memang tebal, maka macam-macam gayalah aku baca; terlentang, terlungkup, tersandar, semua ada. Kalau baca sambil baring tak boleh lama-lama sebab tangan cepat lenguh. Hehehe...

Pesanan penulis, jangan cengkelat baca pengakhiran dulu maka sabarkan hati tak cengkelat walaupun dalam hati dok bermonolog; 'Apalah kesudahan Iris dengan Abang Pedas ni?' Lepas tu, sila baca perkataan demi perkataan untuk mengelakkan silap faham. Bila tengok dalam group di FB, ramai yang tak faham ending maka aku pun risau juga aku tak faham ending. Okey, masalah sekarang aku faham ending tapi ada ada juga bahagian yang aku keliru walau dah ikut nasihat yang diberi. Acane tu? Siapa punya kubur sebenarnya yang Iris pergi tu? Macam nak kena baca balik semula ni sebab bila sampai bahagian tu memang air mata tak berhenti mengalir sebab sadis sangat peristiwa yang berlaku. Sob...sob...sob... Tunggu reda sikit perasaan baru ulang baca. Hehehe...

Panas dari Pakcik Posmen

Macam novel-novel Kak Melur sebelum ini, novel ini juga mempunyai elemen-elemen sama cuma diolah dengan gaya yang berbeza iaitu terdapat tambahan babak cuak yang diceritakan dengan teliti hingga yang membaca pun ikut cuak sama. Untuk menghormati orang lain yang belum berkesempatan mendapatkan naskhah ini, maka aku tak akan letak petikan-petikan menarik yang ditemui di dalamnya. Di dalamnya, ada detik-detik gembira dan bahagia Iris bersama Firman selepas mereka bernikah dan bagaimana mereka memulakan hidup selepas berumahtangga, juga diselitkan imbas kembali kenangan mereka berdua sewaktu di Kemboja dan bagaimana rasa hati Firman terhadap Iris sebenarnya. Banyak perkara mencuit hati juga ada bahagian menyedihkan. Ada juga bahagian yang membuatkan aku ketawa terkekeh-kekeh sebab lawak lanun dari Firman dan reaksi lurus bendul Iris. Ada juga diselitkan krisis, saat-saat yang membuatkan hati ini geram dengan kerenah orang ketiga, detik-detik mencemaskan dan juga babak menghibakan sewaktu pergelutan berlaku. Dalam MyPi, tugas seorang Abang Pedas dikupas dengan lebih terperinci hinggakan kita lebih tahu kerja seorang polis itu tidak mudah, bukanlah seperti yang disangkakan. Paling penting, Kak Melur Jelita tidak lupa mendidik dan mentarbiyah pembacanya dengan kisah-kisah Nabi dan juga tuntutan seorang muslim kepada agama dan tuhannya dalam cara yang santai dan bersahaja. Apapun, pengakhirannya adalah menggembirakan walapun babak-babak cemas yang dibangkitkan boleh membuatkan pembaca berandaian yang sebaliknya.

Oh ye, novel ni aku tak beli di PBAKL sebab tak jadi pergi walaupun dah minta cuti pada hari tersebut. Kononnya berkobar-kobar nak rebut MyPi dan beratur panjang dengan divas lain dalam Bilik Melaka untuk jumpa Kak Melur Jelita. Tapi apakan daya, keadaan kesihatan tak mengizinkan ditambah pula keyakinan yang sedikit goyah untuk ke KL sendirian. KL is not my territory so I don't have enough courage to drive there by myself; lagi-lagi memikirkan suasana tempat parking yang tidak meyakinkan keselamatannya dan lepas tu kena melintas jalan untuk sampai ke bangunan PWTC. Salah satu benda yang aku takuti dan tak gemar adalah kena melintas jalan. Maka, harap maklumlah ye. Kebetulan ada akak dalam group offer diri untuk dapatkan novel ni sebab MyPi hanya boleh didapati di PBAKL sahaja waktu itu maka aku pun cepat-cepat tempah. Memang mahal sikitlah dari harga sebenar sebab campur kos pos dan pembungkusan. Kerana tak sabar, aku belasah je beli. Sekarang ni tak pasti MyPi dah keluar di pasaran umum atau belum. Tahniah buat Kak Melur Jelita kerana berjaya menggarap kisah hidup Iris dan Firman dengan cantik sekali. Didoakan juga semoga Kak Melur dikurniakan kekuatan untuk menghadapi ujian dari Allah yang berbentuk sakit. Semoga sembuh seperti sediakala.

No comments: