Engagement Fund ;)

Thursday, 29 January 2015

Sepetang di Lorong Boling

Kejadian ini berlaku pada hujung minggu minggu lepas. Sabtu dan Ahad kira terisi bermanfaat. Hari Sabtu, secara tidak sengaja telah tersenarai sebagai peserta untuk perlawanan boling anjuran JPJ. Mula-mula tengok poster gitu-gitu je lepas tu Kak P dok ajak masuk dan dikatakan yuran penyertaan adalah ditaja oleh kelab kebajikan kakitangan. Memula macam eish, tak naklah. Akhirnya 'ter'masuk juga sebab tak ada orang nak masuk. Takpe la ada geng kamceng nak main jugak.

Tahu main boling, tapi dah tak pandai sebab kali terakhir main adalah pada tahun 2008. Kiralah guna jari tangan berapa tahun aku tak main boling tu. Memang dah tak ingat menda wei! Nak baling hala mana pun dah lupa, bola saiz berapa warna apa pun dah terpadam dari kotak memori. Cara nak baling lagilah ke laut. Hahahaha... Tapi sebab nama dah daftar, usahalah macam mana pun asalkan dalam satu game tu ada juga pin yang jatuh.

Maka waktu rehat hari Jumaat aku, Kak P dan Kak R terus memecut ke tempat boling untuk berlatih. Tak payah tanyalah berapa pin yang jatuh sebab waktu aku baling je longkang dia jadi besar; semedang masuk longkang. Cuak dah waktu ni. Takpe, esok boleh datang lagi tapi petang tu cuak habis roger teman jenayah mintak teman berlatih boling pagi Sabtu. Hahaha... Kumawo chinggu! Nak pergi sendiri takut sebab tempat dia tersorok dan sunyi.

Waktu latihan kali kedua nilah mula ingat balik semua benda yang dah tak ingat tu. Banyak jugalah pin yang jatuh dan dapat la rasa spare. Baling sampai sakit tangan la pendek kata baru berhenti. Balik rumah terus tampal Salonpas dekat tangan dari pergelangan tangan sampai ke bahu. Ko mampu?

Sementara tunggu penganjur 'kira jumlah pin' yang akan digunakan, marilah bergambar

Malamnya semangat je keluar rumah betul-betul lepas maghrib sebab dia kata mula pukul 8 ke 8 lebih macam tu. Sekalinya pukul 9.30 baru mula. Ceh! Hebat-hebat belaka semua peserta; semedang strike, spare, strike, spare, strike, strike. Memang kalah la kan. Prestasi menjunam teruk malam tu sebab tak boleh nak fokus walaupun Aten kata aku kena lawan dengan longkang, bukan dengan orang. Hahaha... Banyak ke longkang jugak tapi dapat la merasa strike sekali.

Peserta wei!

Kesimpulannya, aku datang malam tu hanya untuk memenuhi tanggungjawab sosial dan menyokong program orang sebab kalau kita tak sokong, nanti orang pun tak nak sokong program kita. Daripada 10 orang yang main untuk pejabat, tiga orang dapat nombor; Kak P, Kak N dan Kak A. Elok je masing-masing dapat nombor 2, 4 dan 6. Waktu nak balik, nampak ada sekumpulan abang sado ni makan Maggi dekat kafe dia. Teruslah terasa nak balik dan-dan tu jugak masak Maggi tapi terpaksa menahan diri sebab esoknya nak derma darah, tak eloklah kan sumbat makanan tak berkhasiat. Cerita derma darah sambung lepas ni.

No comments: