Engagement Fund ;)

Thursday, 28 April 2016

Okey ke memandu sendirian?

Sebelum kongsi cerita tentang hotel tempat aku menginap minggu lepas, nak kongsi cerita memandu secara solo untuk satu jarak yang jauh. Rasanya inilah jarak paling jauh aku memandu sendirian. Sebelum ni pun kalau memandu jauh mesti ada yang teman. Biasanya Kak Chik la sebab kalau memandu jauh ni kerana memenuhi undangan walimah kawan-kawan universiti yang bertebaran di seluruh Malaysia. Satu Malaysia gituu!

Memandangkan ini kali pertama, cuak tu memang ada. Mula-mula tanya Aten okey ke kalau aku memandu sendiri ni? Dia macam tak yakin. Lepas tu tanya Kak Chik, dia jawab okey sangat. Hahahaha... Tahap keyakinan dia melebihi tuan badan. Aku pulak 50:50 sebab tak pernah sampai kan? Paling jauh ke arah Utara adalah Changkat Jering; itupun dengan Kak Chik.

Mula-mula ajak juga Abah ikut tapi sebab dapat memo pun beberapa hari sebelum kejadian, memang taklah. Lagipun Abah kata aku boleh je nak memandu jauh-jauh ni sebab kalau jalan-jalan satu keluarga pun aku yang banyak memandu. Orang cakap, apsal tak naik kapal terbang je? Bab-bab pengangkutan awam ni memang aku tak pandai; biarlah sesat memandu daripada cuak mencari hala tuju dekat lapangan terbang. Kalau ada orang temankan, takpe.

Akhirnya, boleh je pun sampai dengan selamat. Yang penting yakin dan tawakal. Bak kata Kak Chik, kalau cuak, jadilah cuak kuasa dua. Sepanjang jalan tak tekan laju pun, biasa-biasa je cuma bila perjalanan jarak jauh ni memang sahih akan mengantuk maka waktu berhenti dekat R&R Jejantas Sg. Buloh waktu pergi, aku beli gula-gula dengan badam untuk kunyah-kunyah; air kosong sebotol wajib.
Botol air hijau tu beli waktu nak ke Korea dulu dan sampai sekarang suka bawa juga kalau jalan jauh-jauh..

Waktu pergi berhenti dua kali; sekali untuk makan tengah hari dan lagi sekali solat jamak takhir. Sengaja buat jamak takhir sebab bila wudhuk kan jadi segar sikit dan bolehlah kurangkan rasa ngantuk.

Baliknya pulak berhenti dua kali juga; sekali untuk makan dan lagi sekali untuk makan jugak. Hahahaha... Dah balik santai-santai je memandu sebab tak kejar masa dan hari pun cerah lagi. Pertama kali berhenti dekat R&R Gunung Semanggol untuk sarapan. Mahal harga nasi lemak lauk ikan keli; sepinggan berharga tujuh hengget dua puluh sen. Lepas tu ronda-ronda sekitar R&R cari buah tangan untuk bawa balik. Dari Pulau Pinang, kenalah bawa balik jeruk kan?

Kali kedua berhenti sebab memang suka berhenti dekat R&R yang satu ni iaitu di Tapah. Kalau lalu, memang wajib singgah sebab dekat sini ada baaaaaaaanyak makanan sedap. Makan lagi? Mestilah! Hehehehe... Kali ni tak makan berat pun sebab macam kenyang lagi untuk nasi. Jadi, cuma beli buah potong dan manisan.
Peach tart enam hengget sembilan puluh sen yang sedap gila hoi dari Quick Bytes kot nama kedai tu..agak besar tart ni dan boleh makan dua orang kalau kau rasa berdosa sebab makan benda manis banyak sangat...

Buah-buahan potong yang dah naik harga jadi tiga hengget satu bekas...layan jelah, tinggal nak kunyah kan?

Ni pun dari kedai sama dengan tart tadi; pun sedap gila hoi! Silalah beli ikan ni sebab dia sedap...dalam dia ada inti custard dan ikan tu rasa macam waffle dan tak manis sangat..enam ketul harga dia RM 5.30 termasuk GST...

Beli beli beli dan masuk kereta makan dalam kereta. Lepas tu stress sebab asam dekat jambu tu berterbangan sampai kena dekat gear dan kusyen. Ceh! Salah siapa? Salahkan diri sendiri. Inilah pengalaman memandu paling jauh sendirian pertama kali. Cuak tetap ada tapi tenang-tenang aja dan sentiasa waspada. Sebelum keluar kereta waktu nak berhenti kena perhati kawasan sekeliling. Kalau ada yang mencurigakan, jangan keluar.

No comments: