Engagement Fund ;)

Sunday, 24 April 2016

Salah Tengok Tapi Tak Salah Makan

Alhamdulillah semalam selamat sampai rumah pukul 3.30 petang selepas menempuh perjalanan selama 6 jam. Perjalanan pun lancar je, tak macam waktu pergi yang tiba-tiba berlaku kesesakan teruk sampai ada masa tak bergerak. Nak lagi best, dekat kawasan berbukit dan hala naik; jenuh main brek tangan dengan kaki. Ada sekali tu hujan terlalu lebat sampai tak nampak jalan langsung, berdebar gila waktu tu sebab kiri kanan kawasan hutan dan kereta pun tak banyak waktu.

Itu perjalanan pergi, perjalanan balik semuanya baik-baik. Cuaca cantik, jalan lapang. Cuma speed trap la bersepah. Strategi memandu jarak jauh, pecut selagi boleh pecut dekat kawasan yang tak 'mencurigakan'. Kalau nampak ada flyover dari jauh, turunkan kelajuan mengikut had laju yang ditetapkan sebab biasanya polis-polis ni duduk dekat bawah flyover tulah.

Entri sebelum ni aku cakap tol keluar di E158 adalah hampir 70 hengget kan? Rupanya salah tengok. Hahahaha... Itu baki kad sebenarnya. Senget dah sebab lama sangat atas jalan dan hari pun dah senja waktu tu. Ada sorang tu dari Melaka, dia cakap tol dia 40 ++ je dan aku pun cakaplah dengan yakin apsal tol aku mahal sangat? Rupanya bila nak balik tu tengok kad, baki banyak lagi. Hahahaha... Memang 40 hengget lebih je pun. Malu ai! Heeee...

Itu bab tol, ni nak kongsi bab makan. Hari Khamis malam tu ikut diorang pergi makan burger ayam goreng paling sedap katanya. Sebabkan orang yang ajak dan tak perlu memandu, maka setuju aje. Lepas maghrib gerak dari hotel ikut jambatan kedua. Dalam setengah jam jugalah nak sampai kedai burger tu. Terpengaruh tu sebab dengar diorang cerita tak boleh blah sedapnya sampai nak ulang makan sebab diorang dah pergi dah semalamnya, kira ni ulangan la.

Kedai burger ni biasa je macam warung tepi jalan, tapi dia punya beratur, perggh! Habis masa dekat beratur je sebenarnya. Beratur kemain lama tapi makannya tak sampai 15 minit. Dekat sini memang jual burger ayam goreng yang macam Zinger KFC tu dengan ayam goreng macam KFC jugak. Ada la beberapa pilihan untuk bun dia tapi aku tak tahu menunya sebab tugas aku adalah jaga tempat duduk. Harga pun tak tahu berapa hengget sebab orang belanja. Hehehe...

Rupa burger beserta 'senjata' nak makan..kalau tak mengenangkan datang dengan orang-orang yang tak biasa, dah lama aku guna tangan je tapi sebab segan dengan diorang yang pakai pisau dengan garfu bagai, layankan jelah...

Keratan rentas burger yang mempunyai sekeping daging ayam dan telur goreng dan kobis dan juga bawang..macam yang ni diorang pesan kuah banjir maka memang banjir lah dengan mayonis dan sos lada hitam..

Tapi memang berbaloi sangat datang makan sini sebab berkali ganda sedap dari Zinger dan tak masin macam Zinger. Nak tambah sos ke mayonis ke, pun boleh. Mengikut kata yang tukang bawa tu, dia memang akan beroperasi tepat-tepat jam 7.00 malam sampai habis. Kalau nak datang jangan datang awal sebab kena 'halau' dan jangan datang lewat sangat sebab dah habis. Dalam pukul 10.00 macam tu dah tak ada benda dah diorang cakap. Tempat dia tak jauh pun dari jambatan kedua tu; kalau nak cari, boleh cari Burger Ayam Goreng Njoy.

Hari terakhir mesyuarat, makanan tengah hari dibungkus jadi ada sebablah aku nak cari nasi kandar. Yeay! Tak lengkaplah datang Pulau Pinang kalau tak makan nasi kandar kan? Diorang cakap satu lagi yang wajib makan adalah ikan bawal goreng bawah pokok. Asalnya nak cuba ke sana tapi sampai sesat-sesat jalan keluar lebuhraya bagai, patah balik cari kedai Nasi Kandar Ahmad.

Berdasarkan maklumat dari hasil carian Google, kedai ni adalah salah satu kedai nasi kandar yang terkenal di Simpang Ampat. Bila tengok lokasi dekat Google Map, 1 km++ je dari hotel, wajiblah aku cari walaupun Pakcik Google cakap 'The restaurant might be closed for one hour when you arrived." Yelah, solat Jumaat kan? Tapi aku cuba je nasib pergi tengok. Alhamdulillah rezeki nak rasa nasi kandar yang difahamkan adalah air tangan orang Melayu.

Aku rasa itu keistimewaan kedai ni sebab bisanya kalau nasi kandar kan mesti mamak? Jadi, kena singgah sini kalau kebetulan berada di Simpang Ampat okey? Kedai dia dekat Taman Kasawari dan dari jalan besar, ada papan tanda. Kalau guna Google Map pun lagi mudah sebab memang dia bawa sampai depan kedai; taip je Nasi Kandar Ahmad.

Sampai sana dalam pukul 1.00++ tapi kedai meriah! Yeay, kedai buka! Pusing dua kali juga cari parking sebab memang penuh parking kiri kanan. Dah dapat parking, terus turun dan ke kedai. Tempat ambil makanan betul-betul depan pintu masuk dan susunannya sistematik; kalau nak makan sana pergi beratur sebelah kiri dan kalau nak bungkus, masuk barisan belah kanan. Nanti pekerja dia akan tanya nak lauk apa dan kuah macam mana.

Waktu aku sampai tu pekerja dia memang semua perempuan dan laju gila buat kerja. Zap zap zap, siap! Aku minta nasi separuh je dan lauknya tipikal lauk nasi kari yang biasa aku makan, ayam goreng, kuah campur dan sayur kobis. Paling win adalah dia bungkus pakai kertas, bukan polisterin. Memang daebak! Nasi kari atau nasi kandar ni kalau dibungkus pakai polisterin, hilang rasa sedap dia dan kurang feel. Siap bungkus, boleh terus ke kaunter untuk bayar.
Nampak tak tu, dibungkus dengan kertas?

Taraaa...! selepas dikuis...


Sampai hotel, buka air-cond, buka tudung, tarik kerusi, terus buka bungkusan nasi kandar tadi. Sedap gila hoi dia punya kuah campur tu! Rasa berempah tapi tak melekat macam mamak punya kuah campur; ayam goreng dia pun ngam soi rasa kunyitnya. Pendek kata, sedap dan berbaloi sangat dengan harga RM 4.40. Panjang kata kenalah pergi rasa kalau dah sampai di Simpang Ampat. Waktu operasinya adalah dari 7.30 pagi sampai 3.30 petang. Sekian...

No comments: