Engagement Fund ;)

Friday, 23 December 2016

SAN 2016 - Episod 16: Tragedi Ikan Bakar Dongdaemun

Baiklah, ini episod terakhir untuk hari keempat. Dari Namsangol Hanok Village, kami menuju ke K-Style Hub yang terletak bertentangan dengan Cheonggycheon tapi tak ingat naik bas ke naik subway. Yang aku ingat, kena jalan jauh gila dari perhentian bas/subway lepas tu semua orang jalan laju gila. Aku siap pesan dengan Radin, kalau senyap sunyi je belakang kau, tolong toleh belakang sebab mungkin aku pengsan. Hahaha.. Serius, penat gila hoi jalan laju tanpa henti.

Akhirnya selamat jugalah sampai dekat K-Style Hub tu. Waktu hari bekerja, nampaklah kyungchal oppa jaga trafik dekat jalan-jalan utama ni merata-rata. Muda-muda polis trafik yang jaga dekat persimpangan tu, sebab tu oppa bukan ahjussi. Kali kedua datang, rupa Cheonggyechon telah bertukar rupa. Masa datang pada hari pertama, masih togel lagi dekat terusan ni, kali ni dia dah gantung payung warna hijau pelbagai rona. Warna kegemaran, haruslah teruja nak ambil gambar dekat situ. Sebab dah lewat, tak turun sampai tepi terusan pun, cuma bergambar dekat tepi tangga untuk ke bawah.

Keadaan Cheonggyecheon pada 4 Oktober 2016.


Dah selesai bergambar, barulah jalan ke pintu masuk K-Style Hub. Kali ni kami masuk ikut pintu yang betul maka, dapatlah jumpa dengan duta Korea Tourism Organisation yang setia berdiri di tepi tangga. Hehehe.. Siapa lagi kalau bukan Song Joong Ki. Waktu kami di sana, memang muka dia saja di mana-mana. Susah nak jumpa muka artis lain. Dekat sini kami solat dan berehat sebelum meneruskan perjalanan ke lokasi terakhir untuk hari keempat ni. Sempatlah juga bergambar dengan Big Bang dekat tempat artis tu. Kalau ke Seoul, berbaloi sangat pergi sini sebab boleh buat macam-macam benda. Tapi malangnya tempat untuk memakai hanbok percuma di aras 5 K-Style Hub juga tutup pada hari Selasa. Kwang..kwang..kwang.. Maknanya, ada tiga tempat yang tutup pada hari Selasa iaitu Gyeongbokgung, tempat hanbok Namsangol Hanok Village dan juga tempat hanbok K-Style Hub.

Annyeonghaseyo!

Kemain Mada, bergambar dengan GD

Radin pun, kemain dikelilingi Big Bang


Selesai solat semua, barulah bergerak ke Dongdaemun untuk merasai ikan bakar yang terkenal tu. Berdasarkan maklumat dari blog lain, ada satu lorong di kawasan Dongdaemun yang hanya menjual ikan bakar dan menu berasaskan hasil laut. Sebelum pergi sini, jalan lupa tengok gambar-gambar restoran yang ada di lorong ni di internet supaya tidak berlaku tragedi Oktober macam kami ni. Waktu dekat sana, cuak. Tapi bila dah selamat jumpa lokasi yang betul, rasa lawak pulak. Hahahaha..

Dari K-Style Hub, kami naik subway dan keluar Exit 8 kalau tak silap. Maklumat ni dapat dari blog orang lain juga tapi dah lupa dari blog siapa. Terima kasih blogger yang berkongsi maklumat tu ye. 😍😍 Keluar dari Exit 8 tu, korang akan lalu dekat jambatan yang merentasi Cheonggyecheon. Jalan terus dan korang akan nampak PyeongHwa Clothing Market belah kiri. Bangunan dia besar dan ada menjual segala jenis fabrik dan pakaian. Berdasarkan pemerhatian, dekat kawasan Dongdaemun ni sesuai untuk membeli-belah pakaian dari hujung rambut sampai hujung kaki. Jalan menyusuri terusan dan belok ke jambatan kedua dan masuk ke kanan sebelum belok ke kiri untuk ke lorong ikan bakar. Jambatan yang korang lalu dari stesen subway tu yang pertama ye, dan jambatan yang aku suruh belok ni yang kedua. Penting ni sebab salah belok jambatan nilah tragedi Oktober berlaku.

Sementara menanti subway ke Dongdaemun. Muka dah segar lepas wudhuk.


Kami tak belok ke jambatan kedua ni tadi sebab ingatkan jambatan yang dilalui waktu keluar dari stesen subway tu tak kira. Jadinya, kami belok ke jambatan ketiga dan ikut juga penunjuk arah yang asal tu; masuk kanan, jalan terus dan belok kiri. Waktu mula-mula masuk lorong, kedai-kedai masih meriah dan ada ramai orang lagi. Makin jalan ke depan, makin sunyi. Tapi kami jalan juga terus dan belok ikut yang Pakcik Google suruh. Waktu ni dah buka Google Map nak cari arah tapinya lokasi sebenar lorong tu tak muncul dalam Google Map.

Macam biasa, Hani dengan Mada jadi penunjuk arah sambil yang kami bertiga dekat belakang ni jalan berderet. Bila cari jalan tak jumpa-jumpa ni, mulalah jadi geram kan? Yang Radin dah tanya; "Kemana kita ni Ten?" Aku jalan depan diorang tapi diam jelah tak menyahut sebab muka orang depan lagi serius, takut nak bersuara. Lepas tu si Aten menyahut; "Entahlah. Kita ikut je Din." Aku tahu, masing-masing pun dah geram sebab tak jumpa tempatnya dan penat berjalan. Jauh ok kitorang jalan hari ni sebab hari inilah paling banyak sesat.

Jalan punya jalan, jumpa satu lorong yang jual makanan juga dan dari kejauhan aku dah nampak papan niaga depan kedai. Honam Jib ada, Jeonju pun ada. Nama kedai ikan bakar yang agak popular tu pun Honam Jib dan Jeonju, tapi kenapa lorong ni tak sama macam dalam gambar? Mana dia tempat bakar ikan depan kedai? Baca lagi dekat depan kedai, dia tulis 'gopchang'. Ah, sudah! Waktu aku baca tulisan hangul tu, macam tak nak mengaku kedai tu nama Honam Jib sebab ada tulis gopchang. Lepas tu Mada cakap; "Ni Sazoh, Honam Jib. Tu Jeonju. Tapi jual gopchang ni." Kitorang terberhenti dekat tengah-tengah lorong tu kejap. Panik sebab nama kedai sama tapi jual benda lain. Dahlah tak ada pelanggan pun dekat kedai-kedai tu, jadi ahjumma-ahjumma pemilik kedai dah sibuk tarik-tarik kitorang suruh duduk. Aiyook!

Akhirnya, dalam kekalutan, kitorang tolak pelawaan ahjumma-ahjumma tu dan jalan laju-laju sampai hujung lorong. Seram wei! Dahlah lorong tu agak sunyi. Makanya, kami pun teruslah berjalan sampai dekat satu lorong besar. Waktu ni dah putus asa dan Hani dengan Mada dah pergi tanya dekat orang lokasi yang dalam peta ni. Waktu diorang tanya tu, aku toleh ke lorong kecil sebelah kiri tempat kami berhenti. Eh, ni nampak macam dalam gambar. Aku pun masuk dalam lorong tu untuk tinjau keadaan. Okey, nampak tulisan Honam Jib dan sebelahnya Jeonju. Lepas tu nampak tempat bakar ikan bersusun dekat luar kedai. Ya, inilah yang kita cari!

Nampak papan Honam Jib tulis hangul, lepas tu ada tempat bakar ikan ni, anda di tempat yang betul


Tapi, Hani dan yang lain-lain dah jalan ke depan dengan orang yang ditanyakan arah tadi. Sebab orang tu pun mungkin tak pasti nak terangkan macam mana nak ke tempat yang kami cari tu, maka dia pun nak bawalah kami ke tempat tu. Kononnya. Tapi aku rasa dia pun tak pasti lokasi sebenar dalam peta tu sebab dia bawa kami pusing jauh gila sebelum patah balik ke lorong ikan bakar tadi. Hahahahaharu.. Kalaulah diorang toleh kiri dekat lorong kecil tadi, tak payah jalan dah. Takpelah, benda dah jadi.

Lega sangat dah bila jumpa lokasi yang betul. Dekat lorong ni ada banyak kedai dan memang boleh jumpa ramai orang Malaysia makan dekat sini. Ikan-ikan semua dia panggang dekat depan restoran dengan pemanggang besar. Memang korang akan berbau asap dan ikan lepas balik dari sini. Dekat sini, diorang tahu orang Malaysia makan ikan tenggiri jadi waktu bagi tahu pilihan ikan tu, dia sebut tenggiri, mackerel dan ada beberapa nama ikan lagi. Nama Korea ikan-ikan ni tak sempat kaji.

Biasanya orang akan pesan tenggiri dan mackerel sebab tak banyak tulang. Kami pun pesan dua jenis ikan ni; kalau tak silap mackerel 3, tenggiri 2. Dekat sini makanan dipesan ikut set yang didatangkan dengan nasi dan banchan tentunya. Harga makanan bermula dari 8000 Won hingga 13 000 Won, mengikut jenis ikan. Air minum air kosong je macam biasa, percuma. Harga makanan yang kami bayar pada malam tersebut adalah 36 000 Won untuk lima set ikan dan nasi serta satu tin Coke.

Kami tunggu tak lama pun, terus sampai makanan atas meja. Berbaloilah sesat untuk dapat makan sedap macam ni. Hehehe.. Banchan dekat sini semuanya sayur dan ada 4 jenis; antara kedai yang menghidangkan banyak jenis banchan. Nah layan gambar.

Dari pandangan sisi Mada

Ahjumma ni tengah bakar ikan dekat luar

Antara ikan-ikan yang ada dan siap dibakar

Walaupun sesat barat, bila dapat duduk dan nampak makanan serta dihalakan kamera, masih mampu lagi tersenyum. Hehehe..

Ini dari pandangan sisi siapa ni? Radin? Hani? Aten? Oh ye, yang sebelah nasi tu Mada kata doenjang jjigae. Tapi cuma ada sayur je dengan kuah sebab complimentary dan rasa dia biasa-biasa je sebab tak pedas macam yang dekat Yang Good.

Banchan. Setiap kali makan memang banchan ni diberi percuma. Ada kkaennip kimchi, baechu kimchi, tauge dan sawi. Kkaennip kimchi tu perilla leaves ataupun sesame leaves. Nama Melayu tak pasti tapi rasa dia macam daun kaduk. Untuk tekak DBKL macam Tuan Tanah dan Mada, kitorang makan je sampai habis semua ni. Kalau rindu nak makan, aku buat je kimchi daun kaduk kang sebab dekat rumah ada je daun kaduk. Hehehe.. 

Mackerel dan tenggiri. 

Meja kami; ada dua set hidangan banchan untuk belah sini dan belah sana

Sesudah. Licin semuanya! Tak baik membazir. Tapi aku tengok ada je orang yang tak usik langsung pun banchan yang dihidangkan.

Rupa depan kedai.

Okey, ambil tempat semua.

Nah sekeping kami berempat dengan muka kenyang.

Habis makan, bergambar kejap depan kedai. Bau ikan pun, bau ikanlah. Dari Dongdaemun, kami teruslah menuju ke Hyehwa. Rasanya macam naik bas tapi macam naik subway. Tapi yang penting, sampai Hyehwa tak terus balik rumah la. Singgah beli bungeoppang dekat satu gerai tak jauh dari laluan keluar stesen subway. Boleh tahan peramah ahjussi yang jual tu. Kitorang cakap Korea sikit-sikit, terus dia kagum dan bagi seekor bungeoppang percuma. Hehehe... Dalam perjalanan, masuklah dalam kedai-kedai kosmetik yang berderet sepanjang jalan tu. Katanya nak tengok-tengok harga, tapi terbeli juga seketul CC Cushion seperti yang diceritakan dalam entri ini. Ni semua sebab pengaruh rakan sebayalah ni. Hahaha.. Tamatlah kisah hari keempat, nantikan cerita hari kelima pula nanti. Babai..

No comments: