Engagement Fund ;)

Friday, 20 January 2017

Penang 2016: Moga Berjumpa Lagi, Pulau Mutiara!

Lama betul nak jumpa penghujung jalan cerita bercuti ke Pulau Pinang, hampir setahun yang lalu. Patutnya nak habiskan menaip sebelum habis 2016, tapi tak tertaip. Sempena masuk tahun baru ni, marilah sudahkan catatan perjalanan di Pulau Mutiara ni.

Sebenarnya kami pilih tarikh untuk ke sana sebab sekali jalan dengan kenduri kahwin salah seorang rakan sepejabat Aten di Taiping. Kiranya, balik dari Penang, terus singgah Taiping. Pagi Ahad masing-masing bangun tidur dan seret kaki nak ke bilik air sebab habis sakit satu badan dan kaki lenguh sebab semalamnya berjalan tak ingat dunia. Sempat jugalah menikmati keindahan alam lepas solat subuh tu. Memang tenang dan cantik sangat suasana dari balkoni bilik kami.

Pemandangan sebaik saja selesai solat subuh

Ini waktu dah cerah sikit


Selain tu, pagi tu juga adalah waktu yang ditunggu-tunggu sebab ada breakfast buffet. Yeay! Cik Fara dan makan, memang berpisah tiada lagi-lagi breakfast buffet hotel. Hahaha.. Makanan boleh tahan banyak variasi tapi sebab orang terlalu ramai, tak dapatlah nak makan santai-santai sangat. Tapi banyak pusingan juga. Hehehe..

Salah satu pusingan.

Habis makan, ingat nak nak turun jalan-jalan pergi pantai tapi sebab diorang semua tak nak, tak jadilah turun. Terus naik bilik untuk kemas-kemas sebelum check out. Rancangan asal nak gerak awal sikit tapi sebab masing-masing macam tak puas golek-golek dekat bilik cantik dan best tu, dah tengah hari juga baru kami keluar.

Waktu nak check out, ramai juga orang nak check out sampai terpaksa tunggu lama untuk concierge datang tolong angkat barang. Barang kitorang memang banyak gila sebab waktu borong jeruk, masing-masing tak ingat dunia. Hahaha.. Itu pun tak cukup lagi tu sebab dari hotel, terus pergi dekat salah satu cawangan Jeruk Madu Pak Ali yang terletak di Sungai Nibong kalau tak silap.

Sementara tunggu concierge staff, mari bergambar dulu depan cermin. Bilik ni serius best sebab ada banyak cermin besar. Tak payah berebut waktu nak pakai tudung; boleh ambil tempat sorang satu.


Staff concierge yang ramah dan baik. Tak bagi langsung kitorang angkat barang yang ada tapi kitorang angkat je sebab takat nak pindahkan dari troli masuk bonet kereta je pun. Memang terbaik pakcik ni!

Tempat dia dekat kawasan perumahan dan memang terletak satu deret dengan rumah-rumah. Nak cari tempat ni pun tak susah rasanya sebab tepi jalan besar je. Guna Waze pun boleh sampai tapi dengan syarat bukan aku la yang kena tengok peta Waze tu sebab sahih pergi tempat lain kang. Hehehe.. Kalau kena pandu ikut arahan, inshaAllah tak ada hal tapi kalau bab kena tengok Waze, memang tak boleh harap sebab aku selalu guna Google Map je.

Okey, bakul sorang satu

Kaunter bayaran. Yang balang tu adalah bekas letak jeruk. Boleh beli juga kalau nak. Yang dalam bakul tu pula adalah kuah rojak dalam paket kecil. Sedap!

Kawasan pembungkusan. Kalau dekat rak tak cukup, boleh pergi dekat situ tanya jeruk yang mana dia tengah bungkus.

Pemandangan dari pintu masuk

Antara rak yang ada. Bukan jeruk je ada dekat sini, tapi segala macam produk keluaran pengusaha di Pulau Pinang dan Keda ada dijual di sini seperti ikan pekasam dan juga kuah rojak Mak Bee.

Wefie dulu sebelum balik.

Habis memborong, teruslah kami menuju ke jambatan kedua untuk pulang. Alhamdulillah cuaca cantik dan perjalanan pun lancar je sampailah kami tiba di Taiping. Dekat Taiping ada juga sesat beberapa kali sebelum sampai ke rumah pengantin. Waktu sampai pun dah lewat dan orang dah lipat meja pun. Hehehe.. Alhamdulillah Aten sempat jumpa pengantin.


Jambatan Kedua Pulau Pinang

Dari rumah pengantin, terus gerak ke AEON yang sayup-sayup kelihatan sebab nak beli apa, pun aku dah lupa. Hahahaha.. Ke sebab nak pergi tandas ek? Lupa dah. Tapi yang pasti, dekat situlah kali pertama beli dan rasa kopi Starbuck. Seumur hidup ni, itulah kali pertama minum kopi mahal yang ada nama. Komen? Tak kena dengan selera sebab mungkin salah pilih kot. Yelah, kemain panjang berjela cara nak pesan tu, pertama kali pulak tu, teruslah pilih entah apa-apa. Ke sebab aku dah biasa minum kopi o kosong? Bila minum yang manis, rasa muak. Tapi habis jugalah sebab dah beli kan?

Tuan Tanah dan kopi mahal tak ingat perasa.

Selesai urusan di AEON, teruslah keluar semula ke lebuhraya untuk pulang ke rumah. Sebelum tu ada berhenti dekat satu hentian untuk solat kalau tak silap dan tukar pemandu. Dari hentian tu sampai ke hentian Tapah, Aten yang memandu. Dalam perjalanan ke hentian Tapah, ada berlaku kesesakan yang agak panjang juga. Merangkak-rangkak sampailah dekat hentian Tapah.

Kalau ikutkan, hentian Tapah adalah hentian kesukaan sebab ada banyak makanan sedap. Tapi waktu tu, orang terlalu ramai sampai tak ada mood nak tengok makanan. Kami solat jamak maghrib isya dan makan malam. Sebelum pulang, sempatlah juga beli buah-buahan untuk kunyah-kunyah dalam kereta. Rancangannya, beli buah lepas tu cicah dengan kuah pencicah yang beli dekat Jeruk Madu Pak Ali tadi. Layaaann. Sepanjang jalan ke rumah Mada, trafik lancar je.

Bila trafik lancar, perut kenyang dan senang hati, mulalah nak berkaraoke ikut lagu di radio sambil mengimbau kisah-kisah lalu. Keseronokan mengembara dengan Geng Bilik Prep, inilah dia. Waktu nak jadi 'senget', memang senget habis. Kahkahkah... Lepas hantar Mada, terus pecut balik Banting dengan mata yang tahan mengantuk. Waktu ni aku yang ambil alih memandu semula. Alhamdulillah tiba di rumah dengan selamat. Itulah dia pengakhiran kisah percutian domestik tahunan Geng Bilik Prep. Jadi, tahun ni nak pergi mana?

Kunjungan ke Me'nate Bangi

Sebelum ni, ada satu isu besar yang membuatkan nama restoran ni terkenal. Sesiapa yang tak tahu, sila dapatkan bantuan Pakcik Google okey? Kisahnya, balik dari Halfest tu nak cari tempat makan yang ada nasi sebab perut orang tua tak sama dengan orang muda; Abah mesti nak kena makan nasi juga.

Fikir punya fikir, Abang Paiz cakap jomlah ke Me'nate. Ada menu nasi katanya. Katanya. Tapi bila sampai, nan hado. Hahahahayok! Pilihan menu semua tekak Barat, nasi tak ada. Waktu ramadhan je dia ada menu nasi. Selepas sedikit sesi penerangan, Abah okey je makan pasta maka di situlah makan tengah hari kami.

Aku dengan Abang Paiz makan stik tapi yang pilih daging semua orang yang belanja uruskan. Aku manalah pandai nak pilih bila tiba-tiba je kata nak makan stik. Benda tak biasa buat kan? Daging untuk stik kena pilih sendiri. Tapi jangan risau terlebih bajet sebab dekat bungkusan daging tu dah ada harga siap-siap. Kalau tak berapa nak mahir tentang bahagian daging mana paling sedap untuk stik pun jangan risau sebab staf Me'nate ni sedia membantu.
Tengah pilih daging. Staf yang depan Abang Paiz tu sangat membantu.

Pemandangan kaunter dari tempat duduk kami.

Hari tu, orang yang belanja tu pilihkan Wagyu untuk aku dan untuk dia, Angus. Macam tak tertelan je nak makan stik sampai seratus lebih sekeping tapi sebab orang bagi, ambil jelah kan? Rezeki. Hehehe.. Terima kasih daun keladi, semoga bertambah-tambah rezeki. Selain daging lembu, ada juga pilihan daging biri-biri.

Konsep makan stik dekat sini adalah, bayar harga daging je. Hidangan sampingan adalah percuma dan air pula boleh minum sampai kembung, boleh pilih nak air apa atau nak minum semua sekali. Tapi lepas tu potong kaki la sebab air manis semua. Hehehe.. Hidangan sampingan tu ada kentang lenyek dengan sayur-sayuran yang gu dengan stik macam asparagus, brokoli dan juga lobak merah. Kentang lenyek dia sedap!

Aglio olio Abah punya.

Wagyu

Wagyu lagi.

Wagyu lagi, dari jarak dekat. Gambar dia banyak sebab dia mahal lepas tu sedap.

Lepas kena 'belah'. Memang lembut berjus daging dia. Walaupun potongan dagingnya tak berapa nak besar dan tak ada nasi, tapi habis makan je perut penuh macam makan nasi kukus ayam suku. Hahaha.. Perut Jawa kan, perbandingan pun mesti kena dengan nasi berlauk.

Pilihan kuah pencicah stik ada tiga; cendawan, lada hitam dan bawang putih (rasanya). Kuah pencicah? Macam nak makan keropok lekor pulak. Orang Jawa panggil gravy. Cara masakan pula boleh pilih dari rare sampai well done. Lagi sekali, kalau tak berapa nak tahu, boleh tanya je dekat staf yang layan korang. InshaAllah mereka sedia membantu.

Angus.

Angus dari jarak dekat. Rupa lepas kena belah tak ada sebab ini pinggan orang lain. Pun sedap juga!

Selepas. Licin pinggan masing-masing. Tak baik membazir.

Dah habis makan, silalah ke kaunter untuk buat bayaran. Dekat kaunter tu juga ada borang maklum balas kalau korang rajin nak isi untuk mereka tambah baik servis atau mengucapkan terima kasih atas servis yang diberikan. Para pelayan semua terbaik, muka senyum dan peramah masing-masing. Cuma yang jaga kaunter tu kena baiki lagi gred perkhidmatan sebab tak pandang muka pelanggan sebaik saja selesai bagi baki duit. Keseluruhannya, servis terbaik dan rasanya dah tentulah sedap. Bertambah sedap sebab orang belanja. Hahaha.. InshaAllah ada rezeki lebih, boleh ke sini lagi. Kalau ada nasi dalam menu pun cantik juga sebab tak adalah rasa bersalah nak bawa Abah datang makan tempat mahal.

Jumlah keseluruhan untuk yang baru pertama kali nak pergi buat rujukan dari segi bajet. Inilah pertama kali aku makan stik daging yang betul-betul punya stik dan mahal. Nasib orang belanja je ni, kalau sendiri bayar, fikir banyak kali juga. Tapi kalau sesekali nak rasa, okey kot.