Engagement Fund ;)

Sunday, 26 March 2017

Seoul Autumn Noob 2016 - Episod 30: Penginapan Kami di Seoul

Anyeong! Bertemu lagi dalam siri Seoul Autumn Noob pada episod yang ke-30. Kali ni nak cerita tentang penginapan kami sepanjang berada di Seoul. Waktu nak pilih penginapan ni, kontroversi juga. Aku ingat lagi, lepas sahur terus mengadap Booking.com hampir setiap hari sebab nak cari tempat yang strategik. Mula-mula tu main tembak je pilih apartment yang harganya boleh tahan cekik leher juga. Tapi sebab waktu pilih tu tak fikir secara rasional, terus tempah. Hahaha.. Mentang-mentang tak ada caj, kemain syok la tempah.

Kemudian, fikir punya fikir, bincang punya bincang, kami sepakat pilih Bong House berdasarkan harga, kemudahan yang disediakan, lokasi dan juga ulasan dari pelanggan-pelanggan terdahulu. Dalam banyak-banyak tempat, rasanya inilah yang terbaik pada kami. Kebanyakan orang Malaysia akan menginap di kawasan Namdaemun atau Itaewon biasanya.

Ada kelebihan dan kekurangan juga dua tempat popular tu. Kalau di Namdaemun, memang tempat strategik dan dekat dengan banyak tempat tarikan tapi harga dia mahal disebabkan lokasi tu. Kalau di Itaewon, harganya jauh lebih murah dan mudah senang nak cari makanan halal tapi kawasannya berbukit dan jauh dari tempat tarikan. Asalnya kami dah tempah bilik di Itaewon, lupa pula namanya. Tapi bila Hani cakap nak ikut, kenalah cari bilik yang boleh memuatkan 5 orang. Cari punya cari, Bong House nilah yang kami jumpa.

Ini pintu masuk ke ruang utama yang menempatkan kaunter.

Alamat yang tertera pada tembok rumah. Sungkyungkwan yo! Universiti Joong Ki.

Cerita sesat waktu nak cari lokasi Bong House pertama kali, boleh baca di sini. Kali ni nak cerita tentang bilik yang kami diami selama 6 malam. Dekat sini, ada banyak pilihan bilik; ada bilik dorm (bercampur dengan orang lain), ada bilik untuk dua orang, ada bilik untuk tiga orang, ada bilik yang tak ada bilik air, dan ada bilik yang memuatkan ramai orang. Nak cari penginapan yang boleh memuatkan 5 orang, memang susah sebab nombor ganjil. Tapi, rezeki kami jumpa Bong House ni.

Kalau tengok struktur bangunan Bong house, dia ubah suai je dari kediaman biasa. Ada dua bangunan berbeza; satu bangunan utama yang menempatkan bilik-bilik kecil, kaunter utama dan dapur, satu lagi bangunan yang menempatkan bilik untuk ramai orang macam bilik yang kami duduk tu. Bila tengok, dah macam rumah rakyat marhaen dalam drama Korea. Ada tempat tidur, bilik air, dapur, laundry area. Nah layan gambar.

Tempat tidur. Selesa la juga nak tidur tapi bantal kempes. Bolehlah sekadar untuk melepaskan penat.

Dapur yang bertentangan dengan tempat tidur tadi. Ruang dia memang ngam soi je nak bersosial dalam ni. Depan dapur ni ada la ruang luas sikit. Di situlah kami makan, di ruang itulah kami solat, di ruang tu juga hempuk beg yang asalnya tak banyak tiba-tiba jadi banyak bila lagi dua hari nak balik. Hahaha.. Oh ye, belah kanan tu ada pintu lungsur untuk ke laundy area yang menempatkan mesin basuh, ampaian dan juga peti sejuk.

Bilik air yang boleh tahan luas. Tekanan air pun laju je sepanjang masa.

Almari kecil untuk gantung baju atau tuala.

Peralatan elektrik yang disediakan. Semuanya berfungsi alhamdulillah.

Pandangan kawasan almari dari arah dapur. Itu telefon untuk jawab loceng, macam dalam drama. Ada la guna beberapa kali sebab jakun. Hahaha.. Depan almari tu sebenarnya tempat letak kasut dan betul-betul dekat sebelah pintu.


Harga untuk 6 malam adalah 522 000 Won bersamaan RM 1963. Ini berdasarkan kadar tukaran pada bulan Oktober 2016, sekarang ni dah jadi 2000++. Walaupun pada asalnya sebelum sampai sana kami pasrah aje dengan kawasan sekeliling yang biasa-biasa, bila dah sampai, inilah dia keputusan paling bijak yang kami buat. Memang best kuasa 8 lokasi Bong House ni. Best sungguh!

Waktu mula-mula sampai. Masih awal, cuaca pun sejuk. Merasalah pakai jaket.

Ini dah segar sikit lepas basuh muka dan bersiap untuk ukur jalan pada hari pertama.Pintu kaca yang belakang tulah laluan untuk ke bilik kami.

Tuan Blog pun nak bergambar juga depan Bong House.

Dari segi pengangkutan, tempat ni senang nak dapat bas ke banyak destinasi. Kalau tak pandai naik bas, jalan dalam 5 minit, dah jumpa stesen subway. Lagi satu, tempat ni berada di kawasan universiti jadinya suasana tu meriah dan harga barang boleh tahan murah. Tak jauh dari Bong House, ada satu kedai makan halal dan boleh juga jumpa makanan jalanan yang selamat untuk dimakan. Paling best, ada bungeoppang sedap! Kalau nak ngopi pun, ada banyak kedai kopi best. Kalau nak masak, lagilah syok sebab ada lebih daripada dua buah kedai yang menjual barang basah dan jalan 50 langkah, dah sampai kedai serbanika yang menjadi tempat kegemaran kami semua.

Kesimpulannya, Bong House adalah salah satu lokasi terbaik untuk menginap di Seoul. Lokasi strategik, harga berpatutan dan lengkap dengan keperluan asas. Maafkan gambar yang tidak jelas tu. Kalau nak tengok keadaan dalam rumah dengan lebih jelas, pergilah ke Booking.com.

Kimchi Cik Fara

Bila benda yang penting tidak disegerakan, maka terperuk lama benda ni dalam draf. Memandangkan kebelakangan ni ada dapat pertanyaan mengenai kimchi dari komen pada entri lama dalam ni, maka saya kongsikan sikit mengenai perniagaan kecil-kecilan ni.
Agasshi Kimchi! Ini logo untuk tampal dekat Atas Nama Cinta.

Saya mula buat kimchi sejak tahun 2011 kalau tak silap disebabkan perasaan ingin tahu dan ingin mencuba yang kuat. Waktu tu masih susah nak cari makanan Korea apatah lagi nak jumpa kimchi. Berbekalkan dua perasaan tu dan entri resepi langkah demi langkah oleh kawan satu sekolah dulu, maka gigih saya buat ikut cara yang ditulis. Percubaan kali pertama berjaya walaupun ada sedikit silap. Rasanya saya ada catatkan dalam ni, kalau rajin bolehlah korek entri lama.

Berititik tolak dari kejayaan pertama, saya tambah lagi ilmu buat kimchi dengan berguru melalui YouTube, blog-blog masakan milik warga Korea dan juga blog masakan dari Malaysia. Resepi yang digunakan pun dah berubah-ubah mengikut sumber yang diperoleh. Dulu memang buat untuk makan sendiri je jadi dalam setahun ada la dalam dua ke tiga kali je buat.

Kemudian, bila ada kawan-kawan rapat dan sepupu yang bertanya untuk beli dan rasa, saya cuba jual walaupun gementar dengan hasilnya. Yelah, tekak sendiri ni jenis tekak DBKL; semua pun sedap je, semua boleh telan. Alhamdulillah, percubaan awal menjual kimchi kepada kenalan terdekat mendapat komen yang positif. Mulai pertengahan tahun 2015 tak silap, barulah yakin nak buka tempahan untuk dijual. Alang-alang buat untuk makan sendiri, buat terus untuk jual.

Awal tahun ni, terasa nak buat peningkatan dengan menamakan produk kimchi buatan saya. Jenuh juga memikirkan nama yang catchy dan bermakna. Fikir punya fikir, maka dapatlah nama Agasshi Kimchi. Sebab yang tukang buat masih berstatus Cik, kita selitkan dalam nama produk. Dah bagi nama, nak ada label pula. Tentang label ni, dah lama dah fikir cuma tak disegerakan je pembuatannya.

Untuk tempahan pertama tahun ni, sasarannya mesti dah ada label dekat botol. Nak upah orang buat logo, macam kedekut. Sudahnya gigihlah fikir dan reka sendiri logo yang ada nama produk, tagline dan juga cara untuk berhubung. Orang lain reka logo guna Adobe Photoshop, saya guna Microsoft Picture It! Publishing 2001. Nampak, perisian tahun 2001 tu! Hahahaha..Gara-gara nak cepat dan jimat, perisian ni jelah yang dah pakar.

Bentuk pertama - saya suka yang ini tapi..

Bentuk kedua - kedua-dua crime companion pilih bentuk ini jadi saya ikut pandangan majoriti

Dulu ada Adobe Photoshop dalam laptop ni tapi bila dah hantar format, terus tak install semula. Nak guna yang free trial, kena daftar bagai-bagai, leceh. Sudahnya, guna je apa yang ada. Jadi juga.Walaupun nak reka logo yang ringkas, dia punya pening nak pilih jenis huruf dan reka letak tu, serupa macam pereka profesional. Memang patut la pereka grafik kenakan bayaran mahal untuk satu rekaan yang ringkas sebab nak fikir kesesuaian warna, huruf dan saiz logo tu boleh tahan menyakitkan kepala, menyerabutkan otak.

Terima kasih tak terhingga kepada crime companion, Kak Chik dan Aten atas pandangan dan galakan yang diberikan dalam proses mereka logo. Banyak kali jugalah kacau dua orang ni minta pendapat, dari pilih bentuk sampailah nak pergi cetak, sampailah dah tampal label pertama pada balang. Lepas ni untuk urusan pertanyaan atau tempahan kimchi, silakan rujuk pada logo Agasshi Kimchi di sebelah kanan blog ni.
Dah siap cetak!

Tampal sekeping pada balang dan terus hantar gambar dekat Kak Chik

Ini rupa pada balang yang siap untuk dihantar pada pelanggan

Walaubagaimanapun setakat ini, pembelian adalah berdasarkan tempahan awal(pre-order) mengikut kekosongan slot yang dibuka. Maksudnya, tidaklah sepanjang masa ada stok kimchi untuk jualan. Biasanya tempahan dibuka dua minggu sekali memandangkan projek ini dijalankan secara separuh masa. Untuk keterangan lanjut produk, nanti saya karang satu lagi entri. Kalau nak cepat, email je terus. Okey?

Saturday, 25 March 2017

Makan-makan di Manhattan Fish Market Setia City Mall

Ini cerita lepas balik kondangan tempat Kak Idah. Lama jugalah duduk dekat dewan majlis tu borak-borak dengan kaum keluarga lain sebelum balik. Alang-alang dah keluar dan ada dekat Klang, terus lajak ke Setia City Mall jalan-jalan tanpa tujuan. Dah jalan-jalan, perut mula lapar balik. Makanya, ada orang nak belanja makan dekat Pasar Ikan Manhattan. Orang nak belanja, kita ikut jelah kan? Nah layan gambar makanan.

Korea sangat ni lap tangan pakai tisu basah je

Keadaan restoran yang masih lengang

Mussel dengan nenas tak-ingat-nama. Rasa dia sebiji macam pajeri nenas tapi ada tambahan haiwan laut bernama mussel. Ok ok je. 

Yang ni sedap! Bawang goreng dengan pencicah. Pencicah dia tu sedap juga, ada rasa bawang putih. Banyak ni harga dia 12 hengget 90 sen. Mahai nau!

Abah punya nasi. Tak ingat nama juga tapi ikan tu tak silap ikan dori. Beli ni sebab waktu buat pesanan, tanya dekat pelayan yang ambil order samada Flaming Platter tu ada nasi ke tidak, mula-mula dia cakap tak ada jadi beli jelah ni untuk Abah sebab Abah kan kena makan nasi.

Sebelah menyebelah.

Flaming Platter. Flaming tu sebab sebelum dia hidang, dia bakar kejap keju atas udang depan mata kita. Tu jelah. 

Ini rupa dari pandangan atas. Ada je nasi tu ha. Selain nasi, ada udang berkeju tu 4 ekor, scallop, sotong tepung, ikan salmon tepung, mussel, kentang goreng dan sayur yang di blanch. Tak pernah tak sedap menu dekat Pasar Ikan ni, semua sedap!

Lagi satu gambar platter. Satu ni boleh makan 4 orang. Kalau kebulur, dua orang mungkin memadai.

Sejak menu dia tukar baru, aku jarang sangat dah pergi sini sebab saiz hidangan dia macam jadi kecil tapi harga naik. Rasa macam tak berbaloi. Tapi kali ni sebab orang belanja dan dia cakap pesan je apa nak makan, syok la tambah itu ini sampai tak muat meja. Semua habis kecuali Flaming Platter tu ada lebih nasi dengan haiwan-haiwan. Bungkus la bawa balik untuk makan tengah hari aku hari Isnin. Eh! Hehehe...