Engagement Fund ;)

Monday, 4 July 2011

Tak Nampak, Tak Semestinya Tak Wujud

Hari ini sudah pun 2 Syaaban, tapi aku baru nak menulis tentang peristiwa yang berlaku pada bulan Rejab. Baiklah lewat daripada tiada bukan? Kali ini, nak kongsikan apa yang aku dapat waktu di Hamidiah dulu. Tazkirah yang diberikan oleh Ustaz Jamaludin sempena sambutan Isra' Mi'raj bertarikh 10.9.2005.

Sepanjang berlakunya peristiwa Isra' Mi'raj ini, Rasulullah telah menemui pelbagai perkara. Untuk mengetahui apakah yang ditemui baginda, boleh baca di sini. Selepas baginda mengalami Isra' Mi'raj, Rasulullah menceritakan peristiwa yang berlaku kepada para sahabat tetapi hanya Abu Bakar As-Siddiq yang percaya dan yakin dengan apa yang telah berlaku sedangkan yang lain hanya mendiamkan diri. Kemdian, terdapat dua orang hamba Allah yang masih tidak mempercayai Isra' Mi'raj lalu berjumpa baginda dan minta ditunjukkan bukti.

Rasulullah terkedu lalu salah seorang daripanya berkata; "Hai Muhammad, cuba angkat kaki kananmu." Baginda pun angkat. Kemudian, dia berkata lagi; " Sekarang, cuba angkat kaki kirimu." Baginda pun letakkan kaki kanan dan angkat pula kaki kirinya. Kemudian si hamba Allah tadi berkata lagi; "Sekarang, angkatlah kedua-duanya." Baginda tidak dapat mengangkat kedua-duanya serentak lalu si hamba Allah tadi mempersoalkan; "Bagaimana kau boleh naik ke langit sedangkan kau sendiri pun tidak berupaya mengangkat kedua-dua kakimu serentak." Akhirnya, Rasulullah menjawab; "Kalau begitu, kamu berdua pergilah berjumpa Umar dan Abu Bakar."

Kemudian, mereka berdua berpecah. Seorang pergi menemui Abu Bakar dan seorang lagi menemui Umar. Mudah saya namakan mereka hamba Allah A dan hamba Allah B. Apabila hamba Allah A ini berjumpa dengan Abu Bakar, Abu Bakar terus membacakan ayat 1 surah Al-Israa yang bermaksud; “Maha Suci Allah yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al-Masjidil Haram ke Al-Masjidil Aqsa yang telah kami berkati sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebahagian dari tanda-tanda kebesaran Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.” Sebaik saja mendengar ayat tersebut, si A pun percaya tetapi masih tidak puas hati. Lalu dia pun menguji Abu Bakar sebagaimana dia menguji Rasulullah sebelumnya. Cuma, apabila disuruh angkat kedua-dua kakinya, Abu Bakar melompat dan berpaut pada alang. Si A terkejut dengan reaksi Abu Bakar tadi. Abu Bakar pun menerangkan; "Mustahil bagiku untuk mengangkat kedua-dua kaki sekaligus tanpa bantuan. Begitu juga dengan bagaimana Rasulullah Isra' Mi'raj. Baginda pergi dengan bantuan Allah dan dengan menaiki buraq. Itulah bantuan yang mengiringi baginda."

Berlainan pula dengan hamba Allah B. Beliau pergi menemui Umar dan Umar turut membacakan ayat yang sama. Tetapi, si B masih ragu-ragu. Si B turut menguji Umar sepertimana mereka menguji Rasulullah tadi. Tetapi, saat Umar mahu mengangkat kedua-dua kaki, Umar menyuruh si B tutup mata dan tunduk. Lalu, Umar pun pancung kepala si B kerana orang yang tidak mempercayai ayat Quran adalah murtad dan wajib dibunuh. Begitulah bagaimana dua orang sahabat Rasulullah bertindak. Satu situasi yang sama dengan dua hasil yang berlainan. Sebagai manusia, akal dan fikiran kita memang terbatas dan jangan terlalu mempersoalkan apa yang berlaku. Cukuplah ayat Allah sebagai buktinya. Jelas bukan, tak mengalami sesuatu tidak bererti perkara tersebut tiada. Semoga bermanfaat.

No comments: